Kisah 'Ajaib' Tiga Tukang Becak yang Bisa Naik Haji yang Cuma Berpenghasilan Rp20 Ribu/Hari

Bila ada cerita dalam sebuah sinetron, "Tukang Bubur naik haji," dan itu hanya cerita fiksi belaka.

Kisah 'Ajaib' Tiga Tukang Becak yang Bisa Naik Haji yang Cuma Berpenghasilan Rp20 Ribu/Hari
Kolase intisari-online

TRIBUNJAMBI.COM - Bila ada cerita dalam sebuah sinetron, "Tukang Bubur naik haji," dan itu hanya cerita fiksi belaka.

Ternyata di dunia nyata hal semacam itu bukanlah hal aneh bila mendengar kisah ini.

Bisa mengunjungi Tanah Suci Mekah tentu merupakan harapan terbesar bagi seluruh umat Muslim di dunia.

Tak terkecuali bagi 3 tukang becak yang kisahnya ada di bawah ini.

Biaya naik haji yang mencapai puluhan juta rupiah, jika dipikir-pikir memang cukup berat dan nyaris mustahil dicapai dengan penghasilan sehari-hari mereka.

Namun, Tuhan selalu merawat doa-doa umatnya yang dipanjatkan dengan niat tulus dan membantu agar harapan mereka terkabul.

Baca: Lagi Asyik Pesta Sabu, Tiga Warga Tabir Digerebek Polisi

1. Maksum, penghasilan sehari Rp20 ribu dan menabung 21 tahun untuk biaya naik haji

"Mustahil", begitu yang dipikirkan Maksum saat terlintas keinginannya menunaikan ibadah haji.

Apalagi penghasilannya hanya berkisar Rp20 ribu per hari.

Tukang becak yang kerap mangkal di depan ITC Surabaya itu awalnya tidak yakin keinginannya akan terwujud.

Halaman
1234
Editor: ekoprasetyo
Sumber: Bangka Pos
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved