ISIS

Setelah Bertempur 3 Tahun, Irak Klaim Sukses Usir Militan ISIS dan Umumkan 'Akhir Perang'

Perdana Menteri Haider al-Abadi pada hari Sabtu (9/12) mengumumkan kemenangan dalam perang tiga tahun oleh pasukan

Setelah Bertempur 3 Tahun, Irak Klaim Sukses Usir Militan ISIS dan Umumkan 'Akhir Perang'
AFP
"Pasukan kita berada dalam kendali penuh atas perbatasan Irak-Suriah dan oleh karena itu saya mengumumkan berakhirnya perang melawan Daesh (ISIS)," kata Perdana Menteri Haider al-Abadi dalam sebuah konferensi di Baghdad. 

TRIBUNJAMBI.COM, BAGHDAD - Perdana Menteri Haider al-Abadi pada hari Sabtu (9/12) mengumumkan kemenangan dalam perang tiga tahun oleh pasukan Irak untuk mengusir kelompok militan Islam di Irak dan Suriah (ISIS) yang sempat membahayakan eksistensi Irak .

"Pasukan kita berada dalam kendali penuh atas perbatasan Irak-Suriah dan oleh karena itu saya mengumumkan berakhirnya perang melawan Daesh (ISIS)," kata Abadi dalam sebuah konferensi di Baghdad.

"Musuh ingin membunuh peradaban kita, tapi kita telah menang melalui persatuan dan tekad kita. Kami telah menang dalam waktu singkat, "katanya, memuji "angkatan bersenjata heroik" Irak.

Baca: Berdua dalam Lift, Cewek Ini Cepat-cepat Turunkan Celana. Kejadian Selanjutnya Bikin Melongo

ISIS merebut wilayah yang luas di utara dan barat Baghdad dalam serangan petir pada tahun 2014.

Tentara Irak dan polisi Irak mundur berantakan saat itu, Ayatollah Ali Sistani, pemimpin spiritual mayoritas Syiah di negara itu menyerukan mobilisasi umum, yang mengarah pada pembentukan unit paramiliter Hashed al-Shaabi.

Perundingan Irak juga diluncurkan dengan dukungan kampanye udara yang dilancarkan oleh koalisi pimpinan AS, merebut kota demi kota dari cengkeraman militan dalam perang perkotaan yang sengit.

"Selamat kepada pemerintah Irak dan pasukan keamanan Irak mengenai pembebasan semua daerah berpenduduk Daesh di Irak," kata koalisi tersebut dalam sebuah pernyataan di Twitter, dengan menggunakan akronim bahasa Arab untuk ISIS.

Namun, Hisyam al-Hashemi, seorang ahli kelompok militan, memperingatkan bahwa ISIS masih merupakan ancaman dengan mempertahankan sandaran senjata di zona gurun yang tidak berpenghuni.

Baca: Kunjungan Presiden ke Pacitan - Ini Beda Pengamanan Jokowi vs SBY Versi Warga Setempat

Halaman
1234
Penulis: fifi
Editor: fifi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved