Brigadir Yosua Tewas Ditembak

Kadiv Propam Irjen Pol Ferdy Sambo Dinonaktifkan Kapolri, Buntut Meninggalnya Brigadir Yosua

Kapolri Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo, mengumumkan Ferdy Sambo nonaktif sebagai Kadiv Propam mulai malam ini.

istimewa
Irjen Ferdy Sambo dan almarhum Brigadir Yosua semasa hidup. Kapolri menonaktifkan Irjen Ferdy Sambo sebagai Kadiv Propam terhitung sejak Senin (18/7/2022) malam. 

TRIBUNJAMBI.COM, JAKARTA - Kasus kematian Brigadir Yosua Hutabarat di rumah Irjen Pol Ferdy Sambo telah menjadi perhatian khusus Kapolri.

Hal itu terbukti dengan keputusan Kapolri Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo, yang telah mengumumkan Ferdy Sambo nonaktif sebagai Kadiv Propam mulai malam ini.

"Mulai malam ini, jabatan Irjen Pol Ferdy Sambo sebagai Kadiv Propam Polri saya non-aktifkan," ungkap Listyo Sigit di Jakarta, pada Senin (18/7/2022) malam.

Untuk sementara waktu, jabatan Kadiv Propam diemban Wakapolri Komjen Pol Gatot Eddy Pramono.

Alasan Kapolri nonaktifkan Ferdy Sambo adalah banyak spekulasi yang berkembang dalam kasus ini, yang berdampak pada proses penyidikan yang dilakukan tim khusus.

Kapolri menyebut spekulasi-spekulasi berita yang muncul akan berdampak pada proses penyidikan yang sedang dilakukan.

Dorongan kepada Kapolri untuk menonaktifkan Ferdy Sambo sebagai Kadiv Propam telah disampaikan oleh IPW sebelumnya.

Kemudian keluarga korban melalui kuasa hukum juga menyampaikan desakan yang sama, demi proses pengusutan kasus yang clear.

Baca juga: Update Kasus Sniper Asal Jambi Brigadir Yosua Hutabarat Tewas di Rumah Kadiv Propam

Baca juga: PROFIL dan Biodata Brigadir Yosua Hutabarat, Polisi yang Meninggal Di Rumah Kadiv Propam

Permintaan itu ditujukan kepada Presiden Joko Widodo (Jokowi), Komisi III DPR, hingga Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo.

"Kami atas nama keluarga memohon dengan sangat kepada Bapak Presiden RI selaku kepala negara dan kepala pemerintahan, supaya memberi atensi," kata Kamaruddin Simanjuntak mewakili kuasa hukum keluarga almarhum.

Selain Ferdy Sambo, keluarga juga meminta Karo Paminal Polri Brigjen Hendra Kurniawan turut dinonaktifkan pada kasus tersebut.

"Yang ketiga menonaktifkan Kapolres Jakarta Selatan supaya objektif perkara ini disidik dengan baik," ungkapnya.

Sebelum mengumumkan keputusan penonaktifan Irjen Pol Ferdy Sambo ini, Kapolri menolak memberikan sanksi nonaktif terhadap Kepala Divisi Propam itu.

Alasan Sigit adalah, pihaknya tidak mau terburu-buru memberikan sanksi, dan sudah bentuk tim khusus mendalami kasus penembakan Brigadir Yosua oleh Bharada E.

Halaman
12
Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved