Berita Merangin

Minyak Goreng di Merangin Langka, Pemda akan Lakukan Sidak ke Pasar dan Gudangnya

Pemerintah Kabupaten Merangin segera inspeksi pasar terkait kelangkaan minyak goreng dan identifikasi masalahnya, sehingga diketahui diperlukan operas

Darwin Sijabat/tribunjambi
Meski Satu Harga, Minyak di Merangin Masih Dijual Rp 23 Ribu per Kilo dan Langka 

TRIBUNJAMBI.COM, BANGKO - Pemerintah Kabupaten Merangin segera inspeksi pasar terkait kelangkaan minyak goreng dan identifikasi masalahnya, sehingga diketahui diperlukan operasi pasar atau tidak.

Menanggapi kelangkaan minyak tersebut, Bupati Merangin, Mashuri mengatakan bahwa pihaknya segera melakukan inspeksi di pasar dan gudang minyak goreng.

"Kelangkaan minyak ini akan kita tindaklanjuti bersama Kapolres, Koperindag dalam waktu dekat ini, Insya Allah besok," katanya, Senin (21/2/2022).

Dengan turun langsung ke lapangan tersebut diharapkan diketahui kendala dan penyebab langkanya minya goreng itu. Sehingga nantinya bisa diambil kebijakan untuk mengatasinya.

"Nanti kita identifikasi dulu permasalahannya. Kalau diperlukan intervensi pasar (Operasi Pasar), kita akan bekerja sama dengan pabrik kelapa sawit yang ada di Kabupaten Merangin," tandasnya.

Sebelumnya diberitakan, meski ditetapkan pemerintah satu harga, Rp 14 ribu, minyak goreng di Kabupaten Merangin masih dijual Rp 23 ribu dan langka.

Kelangkaan minyak itu diakui Salimah, Pedagang Sembako di Pasar Baru Kota Bangko yang menyebutkan stok minyaknya terbatas.

Dia menyebutkan bahwa stok minta yang didapatkannya dalam setiap harinya dalam kurun waktu belakangan hanya dua dus.

Sehingga minta tersebut tidak sepenuhnya dijajakan di tokonya. Sebab sebagian disisihkan untuk langganannya.

"Cuman ini, ada lima bungkus yang saya jual. Sebagian saya sisihkan untuk pelanggan tetap saya," ujarnya kepada Tribunjambi.com,

Halaman
12
Sumber: Tribun Jambi
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved