Breaking News:

Dr Irma Sagala: Jambi Miliki Pelabuhan Paling Makmur Pada Abad 16-17

Dari Manuskrip yang diteliti Dr. Irma Sagala M.Si didapati kesimpulan Jambi memiliki pelabuhan paling makmur pada abad 16 dan 17.

Penulis: Fitri Amalia | Editor: Tommy Kurniawan
Tribunjambi/Fitri
Dialog Kebudayaan Kejayaan Kesultanan Jambi di Museum Siginjei Jambi, Senin (10/1/2022). 

TRIBUNJAMBI.COM - Kegiatan dialog kebudayaan Kejayaan Kesultanan Jambi ini berlangsung di Museum Siginjei Jambi dan mengundang narasumber Drs. Ujang Hariadi Pamong Budaya Museum Perjuangan, Dr. Agus Widiatmoko Kepala Balai Pelestarian Cagar Budaya Jambi, dan Dr. Irma Sagala M.Si Akademisi UIN Sultan Thaha Jambi.

Dihadiri juga oleh Asyhadi Mufsi Sadzali, S.S MA Ketua IAAI Komda Sumbagsel 2031-2024, Lembaga adat Melayu Provinsi Jambi, Dr. Anastasia Wiwik Swastiwi M.A Akademisi Universitas Maritim Raja Ali Haji.

Irma Sagala memaparkan pada manuskrip dari abad ke 16 dan 17 yang dia pelajari, didapat kesimpulan pada masa kesultanan ekonomi dan perdagangan di Jambi saat itu sedang jaya.

"Dokumen resmi yang telah menggunakan gelar Sultan memang tidak ditemukan seperti yang saya sampaikan tadi, yang ditemukan yakni cap atau stempel yang telah menggunakan gelar atau identitas kesultanan Islam pada masa Sultan Abdul Jalil," jelasnya Senin (10/1/2022).

"Kalo versi tahun berkuasa ada yang tahun 1630 ada yang ada tahun 1640-an, bisa kita bilang masa kejayaan dalam perdagangan rempah-rempah dan emas itu Jambi sudah berada dalam wilayah kesultanan, tapi walaupun kesultanan idealnya antara ekonomi dan politik itu pasti sejalan. Jika ekonomi baik maka biasanya kekuatan politiknya kuat," tambahnya.

Dia mengatakan kekuatan politik kesultanan Jambi pada tahun 1600-an tidak menonjol tetapi lebih mirip pada VOC, perusahaan dagang tapi juga bermain politik. Tetapi memang peta politik kesultanan Jambi juga tidak banyak referensi yang menjelaskan.

"Contohnya Aceh pada masa itu juga masuk masa kejayaan Aceh Darussalam, itu kelihatan bahwa model hubungan-hubungan internasional dengan Turki Usmani itu sudah jauh dijalin sebelumnya tapi untuk kesultanan Jambi, belum mungkin karena memang dia baru mulai bercorak kesultanan, makanya kemudian saya menyatakannya pada abad ke 16-17 memang kejayaan ekonomi atau perdagangan," jelasnya.

Sementara nuansa kemajuan dalam bidang sosial politik diperkirakan pada masa pertengahan 1800-an, khususnya pada masa Sultan Thaha, dimana Kesultanan Jambi yang sempat terpuruk pada akhir 1700-an sampai awal 1800-an karena banyaknya masalah, termasuk masalah opium dan masalah perempuan

"Masalah-masalah ekonomi yang menurun yang diwariskan pada periode sebelumnya, konflik internal juga maka masuknya pemerintahan mulai dari Muhammad Baharuddin mulai menstabilkan keadaan politik, tapi puncaknya pada kekuasaan Sultan Thaha kalau kita lihat dia berani mendobrak, yang pertama dia berani mendobrak kondisi yang sebelumnya Jambi mengaku sebagai daerah jajahannya Belanda tapi Sultan Thaha mendobrak itu, kemudian dia melakukan banyak terobosan- terobosan dalam dalam segi sosial politik," ujarnya.

Irma mengatakan pada masa Sultan Thaha masih berkuasa, dia juga berusaha membawa Jambi sampai ke tingkat internasional. Dan di akhir masa hidupnya, ketika sudah tidak berkuasa sebagai sultan, Sultan Thaha pada masa itu menulis undang-undang Jambi. Kemudian sejarah Jambi direkonstruksi kembali dalam bentuk penulisan manuskrip.

Halaman
123
Sumber: Tribun Jambi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved