Dekat Kantor Bupati Bungo, Keluarga Ini 7 Tahun Tinggal di Gubuk Reot Tanpa Listrik

Tinggal tak jauh dari Kantor Bupati Bungo, keluarga ini hidup jauh dari kata layak dan cukup.

Penulis: Muzakkir | Editor: Teguh Suprayitno
Tribunjambi/Muzakkir
Windra bersama 6 anaknya tinggal di gubuk kecil berdindingkan triplek dan papan bekas selama 7 tahun. Lokasinya tak jauh dari Kantor Bupati Bungo. 

Laporan Wartawan Tribunjambi Muzakkir

TRIBUNJAMBI.COM, BUNGO -- Di tengah indah dan megahnya Kota Bungo, masih banyak warga yang hidup miskin

Tinggal tak jauh dari Kantor Bupati Bungo, keluarga ini hidup jauh dari kata layak dan cukup. Baik itu ekonomi,  tempat tinggal hingga lingkungan yang sehat.

Di sebuah gubuk kecil berukuran 3X3 meter, satu keluarga dengan enam orang anak hidup dan menetap di sana.

Gubuk kecil yang berdindingkan triplek dan papan bekas itu sebenarnya jauh dari kata layak untuk dihuni oleh delapan orang itu. Namun apa daya, keterbatasan ekonomi membuat mereka terpaksa untuk menikmati itu semua.

Windra (42) ayah enam orang anak ini mengaku sudah tujuh tahun tinggal dan menetap di gubuk kecil itu. Ia terpaksa tinggal di sana lantaran tak sanggup sewa kontrakan.

"Sebelumnya ngontrak rumah, tapi tidak sanggup bayar lagi, makanya pindah ke sini," kata Windra.

Kepada tribunjambi.com dia bercerita jika dirinya dan enam anaknya terpaksa tinggal digubuk reot ini, hal itu dikarenakan tidak ada pilihan lain lagi.

Baca juga: Mayat dengan Kondisi Kaki dan Tangan Terikat di Bungo, Guntur: Sekarang Petugas Masih di Lokasi

Di sini dia hidup serba kekurangan. Penghasilan yang didapat sebagai buruh bangunan terkadang hanya cukup untuk belanja dapur dan jajan anak-anaknya saja.

Namun demikian, beruntung sekarang anak tertuanya sudah mulai kerja di sebuah bengkel sehingga bisa membantunya, walaupun hanya sedikit.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jambi
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved