Breaking News:

Pernah Viral, Kapolda Langsung Borong Bakso Tarsyd Saat Tahu Hasil Lab Negatif Mengandung Babi

Pedagang bakso tusuk (baktus) dengan nama “Bakso Viral” ini, punya kisah mengapa dagangan baksonya diberi nama "Bakso Viral."

Editor: Deni Satria Budi
DANANG/TRIBUNJAMBI.COM
Tarsyd melayani pelanggan di warungnya di kawasan Mendalo, Kabupaten Muarojambi, Selasa (14/9/2021) 

Selasa (14/9/2021) di sebuah warung bakso di kawasan Mendalo, Kecamatan Jambi Luar Kota (Jaluko) Kabupaten Muarojambi, terlihat seorang pria sedang menyiapkan dagangannya. Beberapa orang remaja putri tampak sedang menunggu makanan yang akan dihidangkan di sebuah meja di sudut warung milik Tarsyd (54).

Pedagang bakso tusuk (baktus) dengan nama “Bakso Viral” ini, punya kisah mengapa dagangan baksonya diberi nama "Bakso Viral."

Tarsyd dan isterinya, Yuli (46) memulai berdagang baktus sekira 7 tahun lalu. Bapak dua orang anak yang juga seorang ustadz di sebuah Pondok Pesantren di Palembang, Provinsi Sumatera Selatan itu, merantau ke Jambi pada tahun 2014 bersama anak dan isterinya.

Di Jambi ia membantu saudaranya bekerja di ekspedisi pengiriman barang selama enam bulan. Ia juga sempat mencoba bekerja sebagai ustadz di beberapa pondok pesantren di Jambi. Namun pada akhirnya Ia memutuskan untuk berdagang bakso tusuk.

Keputusan untuk berjualan itu diambilnya saat dirinya dan isteri melihat seorang pedagang bakso tusuk di Universitas Jambi (Unja). Ia merasa tertarik untuk berjualan juga karena peminatnya cukup banyak.

Baca juga: Foto Viral Diduga Pasien Covid-19 Pesan Bakso Gerobak, Netizen: Yang Bikin Story kok Diem Aja?

Tanpa berpikir panjang ia kemudian membeli sebuah sepeda motor, dan membuat gerobak kaca yang dimodifikasi untuk ditempatkan di atas sepeda motor. Di hari pertama berjualan, Ia mengajak anak-anaknya untuk melakukan salat dhuha, dengan harapan dagangannya bisa laris.

Setelahnya ia berangkat ke kampus Unja yang menjadi lokasi berjualan. Dirinya menamakan dagangannya dengan"Bakso Balairung" karena berjualan di depan gedung Balairung.

Ternyata dugaannya benar, di hari pertama berjualan, dagangannya habis dibeli mahasiswa. Perasaan senang dan haru, Ia kembali ke rumah dengan membawa uang Rp400 ribu dari hasil penjualan di hari pertamanya itu. Ia semakin semangat untuk berdagang. Senin hingga Jumat berjualan di Unja, Sabtu dan Minggu berkeliling Kota Jambi, menjajakan dagangannya.

Dari pagi hingga sore dilakoninya demi menghidupi kedua putranya agar putranya bisa bersekolah. Lelah, letih, semua terbayarkan dengan banyaknya pelanggan yang berdatangan membeli dagangannya, yang selalu habis di sore hari.

Nikmatnya bakso dengan kuah hangat menjadi favorit para mahasiswa. Setiap hari bersama isterinya selalu sibuk melayani para pembeli. Suatu hari, pada Maret 2018 sekira pukul 10.00 WIB, saat ia baru sampai di tempat biasa berdagang, tiba-tiba beberapa orang dari kepolisian menghampiri, dan mengeluarkan beberapa lembar kertas yang berisi surat laporan dan surat penangkapan dengan dugaan menjual bakso berbahan daging babi.

Baca juga: VIDEO Bisnis Jajanan Bakso Tusuk Mampu Raup Omzet Rp 1 Juta Per Hari

Halaman
123
Sumber: Tribun Jambi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved