Breaking News:

DPO Tewas Ditembak

Yuhdi DPO Yang Tewas Ditembak Polisi di Batanghari, Ternyata Punya 6 Perkara Tindak Pidana

Berita Batanghari - Yuhdi (40) warga Kecamatan Maro Sebo Ulu Kabupaten Batanghari yang menjadi buron Polres Batanghari selama enam tahun

Penulis: A Musawira | Editor: Rahimin
TRIBUNJAMBI/A MUSAWIRA
Kapolres Batanghari menunjukkan sejumlah barang bukti dari penangkapan Yuhdi warga Maro Sebo Ulu, Kabupaten Batanghari, Jambi 

Yudhi DPO Yang Tewas Ditembak Polisi di Batanghari, Ternyata Punya 6 Perkara Tindak Pidana

TRIBUNJAMBI.COM, MUARABULIAN - Yuhdi (40) warga Kecamatan Maro Sebo Ulu Kabupaten Batanghari yang menjadi buron Polres Batanghari selama enam tahun, ternyata memiliki enam perkara tindak pidana.

Diketahui yang menjadi korbannya adalah warga Kecamatan Maro Sebo Ulu meliputi Desa Padang Kelapo, Desa Tebingg Tinggi, Desa Mekar Sari dan Desa Olak Kemang.

Sedangkan pelakunya ia seorang artinya pemain tunggal bernama Yudhi.

Kapolres Batanghari, AKBP Heru Ekwanto saat press rilis pada Jumat (13/8/2021) di Mapolres Batanghari mengungkapkan perkara tindak pidana dan pelanggaran yang tercatat di Polres Batanghari dengan pelaku Yudhi sejak 2015 lalu ada enam perkara.

Pertama perkara pembakaran rumah pada 2015 dengan modus pelaku membakar rumah korban karena tidak terima bahwa korban adalah seorang informan kepolisian.

Kedua pada 3 Desember 2015 perkara pembunuhan berencana. Korban atas nama Edison dengan modus dendam. 

Edison ditembak oleh Yudhi menggunakan senjata rakitan yang dimiliki Yuhdi.

Ketiga, perkara pengancaman, korban yang melapor atas nama Desi Oktavia (33).

Bersangkutan ini memberikan saran dan menegur Yudhi supaya tidak meresahkan warga. 

Gara-gara itu Yudhi tersinggung dan melakukan pengancaman dengan kalimat intimidasi sehingga korban melapor ke Polres Batanghari pada 23 November 2017.

Perkara keempat, melakukan pembakaran rumah yang sebagai korban adalah Suhaimin, H. Maki dan Sahirsah.

Modus pelaku Yudhi ini ketersinggungan karena ada permasalahan di antara mereka.

Perkara kelima yaitu pada 15 Maret 2020 tentang penganiayaan atas nama pelapor Siti Jamilah (30).

Halaman
12
Sumber: Tribun Jambi
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    Tribun JualBeli
    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved