Breaking News:

Novel Baswedan Sebut Koruptor Terusik, Sengaja Lemahkan KPK Sejak Pengusutan Sektor Sumber Daya Alam

Sejak adanya gagasan pengusutan korupsi di sektor sumber daya alam (SDA) pada 2014 lalu, para koruptor diduga mulai terusik ingin melemahkan KPK.

Editor: Rohmayana
Tribunnews/Irwan Rismawan
Eks Penyidik KPK, Novel Baswedan 

TRIBUNJAMBI.COM, JAKARTA -Sejak adanya gagasan pengusutan korupsi di sektor sumber daya alam (SDA) pada 2014 lalu, para koruptor diduga mulai terusik ingin melemahkan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Hal ini disampaikan oleh eks penyidik senior KPK Novel Baswedan.

Gagasan pengusutan korupsi di sektor sumber daya alam saat itu dinahkodai ketua KPK Abraham Samad.

Saat itu, para pimpinan KPK bersepakat bahwa sektor sumber daya alam merupakan bagian kekayaan luar biasa yang dimiliki oleh negara.

Namun, justru praktik perampokan kekayaan alam terus dilakukan oleh oknum tertentu.

"Di tahun 2014 itu KPK bahkan bukan hanya penindakan tapi KPK masuk di pencegahan dengan membuat suatu agenda saya lupa namanya gerakan nasional penyelamatan sumber daya alam," kata Novel dalam diskusi 'Blak Blakan Bareng Novel Baswedan' yang ditayangkan YouTube Public Virtue Institute, Minggu (20/6/2021).

Baca juga: Rekrutmen CPNS dan PPPK 2021 Dibuka Akhir Juni

Gagasan yang dilakukan oleh pimpinan KPK pun berbuah manis.

Dalam setahun saja, KPK berhasil menyelamatkan potensi kerugian keuangan negara dalam sektor sumber daya alam sebesar Rp 280 triliun.

"BPK itu telah mengatakan bahwa dalam dalam hasil pemeriksaannya KPK berhasil menyelamatkan potensi kerugian keuangan negara sebesar Rp 280 triliun.

Ini bukan angka yang kecil," ungkap dia.

 

Baca juga: Dewan Sarolangun Pertanyakan Rencana Pembangunan Pabrik Semen Baturaja yang Tak Kunjung Terealisasi

Halaman
12
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved