Polisi Langsung Bersih-bersih Preman dan Bajing Loncat di Pelabuhan Setelah Dapat Instruksi Presiden

Dari salah satu ponsel, terdapat isi pesan singkat yang disebar satu orang di antara pelaku pungli kepada rekannya untuk mengantisipasi kedatangan pol

Tribun Jateng/Muh Radlis
Ilustrasi preman diringkus polisi 

TRIBUNJAMBI.COM - Polisi menemukan barang bukti ponsel dari penangkapan 49 pelaku pungli terhadap para sopir truk kontainer di kawasan Tanjung Priok, Jakarta Utara.

Dari salah satu ponsel, terdapat isi pesan singkat yang disebar satu orang di antara pelaku pungli kepada rekannya untuk mengantisipasi kedatangan polisi.

"Kami temukan di ponsel salah satu pelaku, (berisi pesan) 'hati-hati ada gerombolan datang ke sini mengganggu kita'. Jadi mereka tau ada petugas yang mau ke sana dia katakan gerombolan," ujar Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Yusri Yunus, Jumat (11/6/2021).

Yusri menegaskan, seluruh pelaku yang ditangkap akan diproses secara hukum seiring melakukan proses penyelidikan lanjutan untuk menemukan pelaku lainnya.

"Karena ini para pelaku-pelaku yang harus dibasmi, ini premanisme yang mereka lakukan, menghambat perekonomian Indonesia di masa pandemi Covid-19," kata Yusri.

Yusri mengatakan, puluhan orang yang ditangkap merupakan karyawan PT hingga preman yang biasa menjalani aksi pungli di kawasan industri tersebut.

"Dari Polres Utara mengamankan 42 orang dari 2 TKP. Kemudian Polsek Cilincing dan Tanjung Priok mengamankan 6 dan 8 orang. Juga Polres Metro Tanjung Priok atau KP3, mengamankan 7 orang," ujar Yusri.

Baca juga: Prediksi Susunan Pemain Turki vs Italia di Laga Pembuka Euro 2020

Baca juga: 17 Groomsman Bertugas pada Pernikahan Rizky Billar dan Lesti Kejora, Ada Nama Verrell Bramasta

Instruksi Presiden

Polisi bergerak setelah Presiden Joko Widodo (Jokowi) mendapatkan keluhan dari para sopir kontainer yang resah kepada aksi pungli.

Setelah mendengar keluhan itu, Presiden Jokowi kemudian menghubungi Kapolri Jenderal Listyo Sigit.

"Kemaren kita ketahui ada kegiatan tatap muka Bapak Presiden dengan sopir truk kontainer di Pelabuhan. Ada keluhan dari supir kontainer tentang adanya pungli dilaukan oleh karyawan dan preman hingga menghambat perekonomian," kata Yusri.

Yusri menjelaskan, para pelaku ditangkap di banyak lokasi, mulai dari jalan raya hingga mengarah masuk ke Pelabuhan Tanjung Priok.

Para pelaku memiliki pos-pos masing-masing untuk mengambil uang dari para sopir truk dengan besaran yang berbeda-beda.

"Ini yang dilakukan oleh pelaku pungli (meminta) uangnya mulai dari Rp 2.000, Rp 5.000, sampai Rp 20.000. Jadi masuk per pos-pos," ucap Yusri.

Halaman
12
Sumber: Tribun Medan
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved