Breaking News:

Sahabat Rasulullah

Kisah Sahabat Nabi, Qais bin Saad bin Ubadah: Andai bukan karena Islam,Aku Orang Arab yang Licik

sahabat Nabi, Qais bin Saad bin Ubadah. Ia memilih tidak mengikuti siasat yang ia anggap bertentangan dengan Islam

Net
Ilustrasi siluet unta 

Kisah Sahabat Nabi, Qais bin Saad bin Ubadah: Andai bukan karena Islam, Aku Orang Arab yang Paling Licik

TRIBUNJAMBI - Khalid Muhammad Khalid saat membahas sahabat Nabi Qais bin Saad bin Ubadah, memberi judul Andai Bukan Karena   Islam Ia Adalah Orang Arab yang Paling Licik.

Khalid Muhammad Khalid dalam bukunya Biografi 60 Sahabat Rasulullah, membuat judul itu dengan mengutip ucapan Qais bin Saad bin Ubadah.

Sahabat Qais bin Saad ra memang dikenal sebagai orang yang cerdik, cerdas.

Ia pintar membuat tipu muslihat dan bersiasat.

Dengan jujur ia pernah berkata tentang dirinya sendiri: "Andai bukan karena Islam, pastilah aku membuat tipu daya yang tidak bisa dilawan oleh seluruh Arab". Begitulah sosok Qais bin Saad bin Ubadah.Ia sosok yang sangat cerdas, banyak akal, dan sangat kreatif.

Diriwayatkan saat perang Shiffin, Qais berdiri di pihak Ali, bukan di pihak Muawiyah.

Khalid Muhammad Khalid menulis bahwa Qais duduk seorang diri merancang rekayasa yang memungkinkan untuk menghancurkan Muawiyah dan para pendukungnya.

Qadarullah, Qais bin Saad bin Ubadah  sadar bahwa rencana yang akan dilakukan itu  merupakan tipu daya jahat dan berbahayam la pun teringat akan firman Allah swt. berikut. "Rencana yang jahat itu tidak akan menimpa selain orang yang merencanakannya sendiri." (QS. Fathir: 43)

Saat itu juga ia bangkit sambil mengingkari rencana itu dan memohon ampunan.

Halaman
12
Penulis: Deddy Rachmawan
Editor: Deddy Rachmawan
Sumber: Tribun Jambi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved