Semakin Brutal, Militer Myanmar Membabi Buta Tembaki Pekerja Medis

Militer Myanmar semakin beringas dan brutal menembaki para pekerja medis yang melakukan unjuk rasa di kota Mandalay, Kamis (15/4/2021).

STR via AP via Kompas.com
Ilustrasi-Pengunjuk rasa berlarian setelah polisi memberikan tembakan peringatan dan menggunakan meriam air untuk membubarkan demonstrasi di Mandalay, Myanmar, pada 9 Februari. Polisi bergerak setelah massa berdemonstrasi menentang kudeta militer Myanmar. 

Cat merah itu sebagai lambang darah orang-orang yang tewas dalam aksi protes terhadap junta militer dan mendapatkan tindakan brutal dan kekerasan dari aparat keamanan.

Demonstrasi yang bertujuan mempermalukan militer, terjadi di berbagai kota, menurut foto yang diposting oleh media lokal, ketika orang-orang menjawab panggilan aktivis untuk bergabung dengan apa yang mereka sebut aksi cat berdarah.

Beberapa orang berbaris dengan tanda-tanda yang menyerukan pembebasan pemimpin pemerintahan yang terguling, penerima Nobel Aung San Suu Kyi.

Aung San Suu Kyi telah ditahan sejak kudeta 1 Februari lalu atas berbagai tuduhan termasuk melanggar tindakan rahasia resmi yang dapat membuatnya dipenjara selama 14 tahun.

Pengacaranya telah membantah tuduhan terhadapnya.

"Tolong selamatkan pemimpin kami - masa depan - harapan," tulisan yang tertulis bersama dengan foto Suu Kyi yang dipegang oleh seorang wanita muda di antara ribuan orang yang berbaris di kota kedua Mandalay, menurut foto yang diterbitkan oleh kantor berita Mizzima.

Para migran Myanmar di Thailand menunjukkan salam tiga jari dan foto pemimpin sipil Myanmar Aung San Suu Kyi yang ditahan pada sebuah protes terhadap kudeta militer di negara asal mereka, di depan gedung ESCAP PBB di Bangkok pada 22 Februari 2021.
Para migran Myanmar di Thailand menunjukkan salam tiga jari dan foto pemimpin sipil Myanmar Aung San Suu Kyi yang ditahan pada sebuah protes terhadap kudeta militer di negara asal mereka, di depan gedung ESCAP PBB di Bangkok pada 22 Februari 2021. (Mladen ANTONOV / AFP)

Kantor hak asasi manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan pada hari Selasa, khawatir bahwa kekejaman militer pada demonstran berisiko meningkat menjadi konflik sipil seperti yang terlihat di Suriah. Karena itu meminta segera dihentikan "pembantaian".

Ledakan kecil telah terjadi di berbagai kota selama beberapa hari terakhir, menambah rasa takut dan krisis, dengan dua ledakan di pusat kota Monywa pada hari Rabu melukai satu orang, lapor Monywa Gazette.

Belum ada klaim pihak yang bertanggung jawab.

Kudeta ini juga telah menyalakan kembali permusuhan dalam konflik lama antara pasukan militer dan etnis minoritas yang memperjuangkan otonomi di wilayah perbatasan.

Pasukan pemerintah menderita kerugian besar dengan jatuhnya korban di pihaknya dalam serangan terhadap pasukan etnis Kachin di utara, lapor kelompok media Myanmar Now.

Seorang juru bicara junta tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar. (Reuters)

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Semakin Mencekam! Militer Myanmar Tembaki Pekerja Medis yang Lakukan Unjuk Rasa.

Sumber: Tribunnews
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved