Breaking News:

Denny Siregar Sebut FPI Tempat Pembibitan Teroris, Eks Anggotanya Bergabung Organisasi Teroris

Denny Siregar menyebut bahwa FPI merupakan tempat pembibitan teroris. Denny bahkan berspekulasi, setelah organisasi itu dibubarkan.

ist
Polri mengamankan sejumlah barang bukti yang disita dalam penangkapan 4 terduga teroris di Jakarta dan Bekasi, Senin (29/3/2021). 

TRIBUNJAMBI.COM, JAKARTA-- Denny Siregar pegiat media sosial menyoroti soal barang bukti yang ditemukan dari kediaman terduga teroris yang diamankan Polda Metro Jaya.

Seperti diketahui, Satgaswil Densus 88 DKI Jakarta bersama aparat Ditreskrimum Polda Metro Jaya mengamankan sejumlah barang bukti, di antaranya seragam berlogo Front Pembela Islam (FPI) serta sebuah buku FPI berjudul 'Amar maa'ruf nahi mungkar'.

Menanggapi temuan itu, Denny Siregar mengatakan bahwa FPI merupakan tempat pembibitan teroris.

Denny bahkan berspekulasi, setelah organisasi itu dibubarkan, mantan anggotanya bergabung dengan organisasi lain yang mungkin terafiliasi dengan teroris.

"FPI adalah tempat pembibitan teroris. Sesudah organisasi mereka dibubarkan, anggota FPI menyebar dan bergabung dengan organisasi teroris lain yang sudah mapan," sebut Denny di akun twitternya.

Baca juga: Ibunda Pelaku Bom Bunuh Diri Akui Putrinya Berubah Usai Menikah, Suami Istri Jualan Online

Isi Buku yang Diamankan

Diketahui, buku bersampul putih dan kata 'FPI' yang tercetak tebal pada sampulnya itu merupakan karya Habib Rizieq Shihab.

Berdasarkan deskripsi sebuah market place, buku yang dijual Mihrab Shop seharga Rp 150.000 per buah itu ditulis Habib Rizieq Shihab ketika menjalani penahanan di Rumah Tahanan (Rutan) Salemba.

Buku itu berisi dialog Habib Rizieq Shihab terkait ancaman hingga teror yang dialami FPI sejak Imam Besar FPI mencanangkan Gerakan Nasional Anti Maksiat.

Berikut deskripsi buku selengkapnya :

Halaman
1234
Editor: Rohmayana
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved