Breaking News:

Korea Terlibat Membantu Restorasi Lahan Terbakar di Hutan Lindung Gambut Londerang

Lokasi program ini di Hutan Lindung Gambut Londerang, yang meliput Tanjung Jabung Timur dan Muarojambi

Penulis: Suang Sitanggang | Editor: Suang Sitanggang
TRIBUNJAMBI/IST
RESTORASI GAMBUT - Direktur Korea Indonesia Forest Center, Lee Sung-gil menempel kertas harapan di mural pohon harapan, saat peresmian kantor kerja sama restorasi gambut terbakar, di Jambi, Rabu (24/3. Indonesia-Korea kini bekerjasama merestorasi Hutan Lindung Gambut Londerang. 

TRIBUNJAMBI.COM, JAMBI - Upaya merestorasi lahan gambut terbakar di Jambi terus dilakukan oleh banyak pihak, baik yang dilakukan pemerintah maupun lembaga non pemerintah.

Kerjasama antar negara pun terjalin untuk memulihkan kondisi lahan gambut yang rusak.

Terbaru, Pemerintah Indonesia dan Korea Selatan bekerjasama untuk restorasi lahan gambut bekas terbakar di Jambi.

Lokasi program ini di Hutan Lindung Gambut Londerang, yang meliput Tanjung Jabung Timur dan Muarojambi.

HLG Londerang saat ini kondisi memprihatinkan, sebab kebakaran hutan dan lahan yang terjadi telah menghanguskan pepohonan yang ada di sana.

Kawasan yang dikelilingi oleh lima konsesi perkebunan kelapa sawit dan hutan tanaman industri ini butuh untuk segera direstorasi.

Kerjasama Indonesia-Korea untuk pemulihan gambut ini menggunakan dana hibah dari Korea Forest Service dengan nilai USD 3 juta.

Kerjasama ini dimulai akhir tahun 2020, dengan targetnya selesai akhir tahun 2022, yang dikoordinir oleh Korea Indonesia Forest Center (KIFC).

Project Manager of KIFC, Kim Hyoung Gyun kepada Tribun mengatakan ada empat prioritas dalam proyek kerjasama Indonesia-Korea di lahan gambut terbakar ini.

Pertama adalah upaya pembasahan kembali lahan gambut melalui pembangunan sekat kanal.

Halaman
123
Sumber: Tribun Jambi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved