Breaking News:

Tolak UU Cipta Kerja

UU Cipta Kerja Ditolak, Sekjen PDIP: Massa Belum Baca Sudah Bergerak, Tingkat Peradaban Bisa Turun

Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto memaklumi aksi unjuk rasa menolak UU Cipta Kerja di berbagai daerah di Indonesia.

Editor: Rohmayana
ist
Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto menjawab pertanyaan jurnalis saat bertandang ke redaksi Tribunnews di Palmerah, Jakarta, Selasa (13/10/2020). Hasto memaparkan pandangan PDIP terkait UU Cipta Kerja dan persiapan Pilkada 2020. 

TRIBUNJAMBI.COM, JAKARTA - Setelah disahkan menjadi UU Cipta Kerja, aksi protes menolak Undang-undang tersebut dilakukan oleh setiap daerah.

Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto memaklumi aksi unjuk rasa menolak UU Cipta Kerja di berbagai daerah di Indonesia.

Demonstrasi, katanya, adalah bagian dari proses demokrasi yang dijamin konstitusi.

Namun, alumni Fakultas Teknik UGM itu geram lantaran aksi di berbagai daerah yang berujung anarkis itu tidak memiliki dasar yang kuat.

Faktanya, mayoritas yang berorasi menolak UU Cipta Kerja belum membaca isi undang-undang tersebut.

"Nah, kita ini sekarang terlalu asyik hanya melihat ke dalam (politik dalam negeri)."

"Belum membaca sudah bergerak," ucap Hasto di Markas Tribun Network, Jakarta, Selasa (13/10/2020).

Baca juga: Misteri Meriam 875 Kilogram di Rumah Dinas Danrem Jambi, 8 Orang Tak Mampu Angkat

Baca juga: Najwa Shihab Heran Ahok Sebut Stop Kritik Jokowi Terkait Penangan Covid-19: Gak Enak Ngritik Jokowi?

Baca juga: BKKBN Sebut Tingkat Kehamilan Saat Pandemi di Sarolangun Stabil

Hasto mengimbau agar mereka yang menolak UU Cipta Kerja dapat melihat secara jernih.

Belum membaca draf UU Cipta Kerja, berarti mereka tidak memiliki dasar yang jelas untuk berunjuk rasa.

Hasto juga meminta masyarakat mempercayakan UU Cipta Kerja itu kepada Presiden Jokowi.

"Hukum demokrasi itu 5 tahunan. Kalau PDIP tidak berjalan baik, ya tidak usah didukung lagi dalam Pemilu mendatang."

Halaman
1234
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved