Pertemuan Terakhir Febri Diansyah dan Firli Bahuri, Cerita di Balik Mundurnya Jubir KPK

Febri Diansyah mundur dari jabatan Biro Hubungan Masyarakat Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Keprgian Febri meninggalkan banyak cerita. Sebelumnya

Editor: rida
Juru Bicara KPK, Febri Diansyah saat memberikan keterangan pers di gedung KPK, Kuningan, Jakarta Selatan, Kamis (16/11/2017). Febri Diansyah mengungkapkan bahwa KPK tengah mempertimbangkan mengambil langkah untuk memasukkan Ketua DPR RI Setya Novanto dalam Daftar Pencarian Orang (DPO). KOMPAS.com/GARRY ANDREW LOTULUNG(KOMPAS.com/GARRY ANDREW LOTULUNG) 

TRIBUNJAMBI.COM- Febri Diansyah mundur dari jabatan Biro Hubungan Masyarakat Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Keprgian Febri meninggalkan banyak cerita.

Sebelumnya, Alumni Fakultas Hukum Universitas Gajah Mada (UGM) lulusan tahun 2007 itu pernah menjadi aktivis Indonesian Corruptiom Watch (ICW) selama 7 tahun.

Bawaslu Sarolangun Temukan Puluhan Data Orang Meninggal Duni Masih Masuk DPS

Cara Memerahkan Bibir Secara Alami, Cukup Pakai Air Lemon

Penampakan Corat-coret Musala di Tangerang, Ternyata Orang Ini Pelakunya

Hasrat berkontribusi lebih besar dalam memberantas dan memerangi korupsi di Indonesia menuntun langkah Febri memasuki KPK.

Dulu Febri berpendapat, KPK adalah tempat yang tepat baginya untuk dapat berkontribusi secara signifikan dalam memberantas korupsi di Tanah Air.

"Dulu saya memilih di ICW setelah saya lulus kuliah tahun 2007. Saya 7 tahun di sana, 2013 kemudian saya memilih ke KPK, dengan satu pertanyaan, di mana saya bisa berkontribusi lebih signifikan untuk pemberantasan korupsi, dan saya pikir waktu itu di KPK," ucap Febri saat live Instagram Ngobrol Bareng Tempo, Senin (28/9/2020).

Febri Diansyah resmi undur diri dari KPK melalui sebuah surat (resign) yang diberikan kepada Sekertaris Jenderal (Sekjen) KPK bertanggal 18 September 2020.

Selain itu, ungkap Febri, surat pengunduran dirinya dari posisi Biro Humas KPK ia cetak sebanyak lima lembar.

Lima lembar surat pengunduran diri yang dicetak Febri itu kemudian diserahkan kepada masing-masing pimpinan KPK yang saat ini menjabat.

Sinopsis Fury yang Tayang di Trans TV, Kisah Lima Kru Tank Amerika yang Dijuluki Fury

Harga Motor Bekas Sport Full Fairing 150cc - Suzuki GSX, Honda CBR150, Yamaha R15

Ruang Isolasi Penuh, Pemda Wacanakan Hotel di Kuala Tungkal Jadi Tempat Isolasi Pasien Covid-19

Febri menceritakan, ia mengirim langsung surat pengunduran dirinya kepada lima pimpinan KPK satu per satu.

"Prosesnya (pengunduran diri) ada dua, pertama ada formil. Kalau formil saya mengajukan surat kemarin tanggal 18 September, tapi selain proses formil itu ada komunikasi yang sifatnya tidak begitu formil tapi juga sangat penting. Saya harus menghadap ke pimpinan satu per satu menyampaikan pamit dan juga memberikan surat secara langsung," kata Febri bercerita.

Disebut Pecundang karena Undur Diri Para pimpinan lembaga antirasuah, lanjut Febri, menanggapi surat pengunduran diri itu dengan respon beragam.

Salah satu pimpinan KPK Nurul Ghufron merespon dengan memberikan sebuah pernyataan menohok.

Di hadapan Febri, Nurul Ghufron menyebut mereka yang bertahan di KPK adalah pejuang, sementara yang keluar adalah pecundang.

Namun Febri mengaku tidak terlalu memikirkan penyataan Nurul Ghufron tersebut. Ia meyakini masyarakat yang membaca media punya kedewasaan berpikir dan juga bisa membedakan secara jernih siapa yang pejuang dan pecundang.

Halaman
123
Sumber: Tribunnews
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved