Breaking News:

Berita Tanjab Timur

Begini Pecahan Keramik Zaman Dinasti Tang Hingga Senjata Kompeni yang Ditemukan Warga Rantau Rasau

Menurutnya, temuan tersebut tersebar di hamparan yang cukup luas dan berbatasan dengan kawasan TNBS sehingga membuat lokasi tersebut masih jauh dari j

tribunjambi/Abdullah Usman
Warga Desa Rantau Rasau, Tanjabtim saat memegang pecahan guci diduga peninggalan zaman Dinasti Tang. 

TRIBUNJAMBI.COM, TANJABTIMUR - Pecahan keramik kuno dan sisa sisa perperangan kejayaan Negeri Jambi di wilayah Timur, masih kerap dijumpai dengan nilai sejarah tak ternilai.

Desa Rantau Rasau, sebuah pemukiman atau perkampungan yang merupakan bagian dari Kecamatan Berbak Kabupaten Tanjabtim. Dimana Desa yang terpisah oleh aliran Sungai Batanghari tersebut memiliki segudang peninggalan kebudayaan dan sejarah peradaban Jambi masa lampau.

Dibuktikan dengan banyaknya peninggalan sejarah, dari beberapa dekade dan generasi yang berbeda. Bahkan dari zaman Hindu Budha hingga perkembangan Islam di dataran melayu Jambi.

Niat dan Doa Setelah Shalat Tahajud serta Waktu Terbaik Menunaikannya

Tidak Diizinkan Bangun Ruang Tamu dan Dapur, Anak Tega Gugat Warisan Almarhum Ayah ke Ibu Kandung

Gadis Kecil Disiksa Ibu Kandung, Ditendang, Perut Diinjak lalu Ditinggal di Pinggir Jalan

Hal tersebut dibuktikan dengan banyaknya, atau beragam temuan temuan benda kuno di sekitaran Desa Rantau Rasau mulai dari pecahan dan serpihan keramik kuno diduga peninggalan Dinasti Tang, juga sisa-sisa senjata perang baik senjata tajam hingga senjata api kuno bahkan hingga benda benda berharga (perhiasan) lampau.

Seperti desa peninggalan sejarah pada umumnya, selain meninggalkan benda kuno dan cerita, juga buku sejarah yang menjadi pedoman anak cucu hingga bergantinya zaman.

Kampung Lamo yang saat ini lebih dikenal dengan nama Desa Rantau Rasau di Kecamatan Berbak tersebut, secara geografis berada persis di pinggiran DAS yang merupakan wilayah wilayah potensial bagi kerajaan zaman dahulu untuk membangun pemukiman dan kerajaan.

Pecahan keramik diduga peninggalan zaman Dinasti Tang.
Pecahan keramik diduga peninggalan zaman Dinasti Tang.

Dengan lokasi yang dipisah oleh sungai Batanghari, sejak puluhan bahkan ratusan tahun lalu. Sedikitnya membutuhkan waktu 2-3 jam dari Kota Muara Sabak hingga ke lokasi. Untuk sampai ke lokasi sendiri harus menyeberangi sungai menggunakan perahu ketek dengan upah Rp 10-15 ribu per orang.

Ketika setibanya di pelabuhan penyeberangan yang berada di hujung SK 25 Kecamatan Rantau Rasau. Dari pinggiran sungai terlihat samar pemukiman yang masih tradisional yang berada di pinggiran sungai. Namun ada satu bangunan tua yang dari jauh memikat mata dengan gaya dan seni arsitektur kuno membuat bangunan tersebut sangat bernilai sejarah.

Tercatat, sejak tahun 2017 beragam temuan temuan kuno mulai ditemukan warga sekitar, bahkan dari sebagian cerita warga terdahulu bahkan sudah kerap menemukan benda benda kuno bahkan bernilai sejarah tinggi di wilayah tersebut. Hanya saja karena ketidak pemahaman masyarakat benda tersebut terabaikan dan terbengkalai sehingga hilang.

Senjata diduga peninggalan zaman penjajahan Belanda.
Senjata diduga peninggalan zaman penjajahan Belanda.

Seperti dituturkan oleh Kepala Desa Rantau Rasau, Azra'i (62) menurutnya, awal mula dulu ditemukannya benda benda kuno tersebut tanpa sengaja oleh warga sekitar yang hendak membuka lahan pertanian. Mengingat kala itu warga masih banyak yang bercocok tanam padi dengan cara membuka lahan kosong.

Halaman
123
Penulis: Abdullah Usman
Editor: Rian Aidilfi Afriandi
Sumber: Tribun Jambi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved