Hanya 2 Smelter Baru yang Beroperasi, Dampak Covid-19 pada Pengiriman Barang dan Tenaga Ahli

Hilirisasi tambang mineral melalui fasilitas pengolahan dan pemurnian (smelter) kembali meleset dari target. Tambahan smelter baru pada tahun ini

Hanya 2 Smelter Baru yang Beroperasi, Dampak Covid-19 pada Pengiriman Barang dan Tenaga Ahli
Shutterstock
Ilustrasi: smelter

TRIBUNJAMBI.COM, JAKARTA - Hilirisasi tambang mineral melalui fasilitas pengolahan dan pemurnian (smelter) kembali meleset dari target. Tambahan smelter baru pada tahun ini saja dipastikan berkurang dari rencana awal.

Direktur Pembinaan dan Pengusahaan Mineral Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Yunus Saefulhak mengungkapkan, semula target akan ada tambahan 4 smelter baru yang beroperasi di tahun ini.

Namun, yang masih memungkinkan untuk bisa beroperasi tahun ini hanya ada 2 smelter.

Adapun, keempat smelter yang awalnya dijadwalkan beroperasi tahun ini, pertama, smelter nikel PT Aneka Tambang Tbk. (Antam) di Halmahera Timur, Maluku Utara dengan kapasitas produksi tahunan sebesar 64.655 ton Feronikel.

Kedua, smelter timbal PT Kapuas Prima Coal (KPC) di Kotawaringin Barat, Kalimantan Tengah dengan kapasitas produksi 22.924 ton timbal bullion.

Ketiga, smelter nikel PT Arthabumi Sentra Industri di Morowali, Sulawesi Tengah yang akan menghasilkan 72.965 ton Nikel Pig Iron.

Keempat, smelter mangan yang dibangun oleh PT Gulf Mangan Grup di Kupang, Nusa Tenggara Timur yang akan memproduksi 40.379 ton ferromangan.

Dari keempat proyek smelter itu, hanya smelter FeNi Antam dan timbal KPC yang dijadwalkan bisa selesai dalam periode kuartal III atau kuartal IV tahun ini.

"Untuk target 2020 dari 4 smelter menjadi 2, yaitu KPC dan Antam. Dua lainnya mundur ke tahun depan," kata Yunus saat dihubungi Kontan.co.id, Minggu (28/6).

Mundurnya smelter nikel PT Arthabumi terjadi karena dampak Covid-19 yang membuat arus pengiriman barang dan juga tenaga ahli menjadi terhambat. "Sedangkan Gulf Mangan karena masih moratorium," sebut Yunus.

Halaman
1234
Editor: fifi
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved