Islam, Puasa, dan Toleransi Dalam Kehidupan Orang Rimba di Jambi

Di sisi lain, masyarakat di sana juga memiliki ketaatan atas keyakinan yang dianutnya. Layaknya umat Islam yang baik, umat Islam di kalangan mereka ju

Tribunjambi/mareza
Pendamping dari KKI Warsi bersama Tumenggung Tarip 

TRIBUNJAMBI.COM, SAROLANGUN - Bulan suci Ramadan merupakan bulan penuh rahmat bagi umat Islam di seluruh dunia, termasuk umat Islam dari kalangan Orang Rimba.

Lalu, bagaimana suasana Ramadan dan makna Ramadan bagi masyarakat rimba di Jambi? Tribunjambi.com berkesempatan mewawancarai Tumenggung Tarip, seorang tokoh masyarakat Islam di kawasan Taman Nasional Bukit Dua Belas, Sarolangun.

Bagi masyarakat rimba, puasa Ramadan adalah suatu kewajiban yang harus ditunaikan umat Islam. Masyarakat di sana memedomani ajaran agama yang mereka anut.

Kata Tumenggung Tarip, nuansa Ramadan pun kentara di sana. Di Desa Pematang Kabau, Kecamatan Air Hitam, Sarolangun misalnya, pada dini hari, sebagian masyarakat akan berkeliling untuk membangunkan sahur.

Kisah Soekarno Dihujani Air Kencingnya Sendiri saat Buang Air Kecil di Pesawat Pembom Jelang Merdeka

Ini Identitas 5 Pasien Baru Postif Covid-19 Provinsi Jambi Hari Ini

Sebelum Meninggal, Pasien Corona di Batam Sempat Ikut Bagi Sembako dan Salat Tarawih ke Masjid

Di rumah-rumah dan pondok-pondok, mereka akan makan dan minum supaya kuat menjalankan ibadah puasa seharian.

Azan subuh pun akan dikumandangkan, memecah keheningan. Umat Islam di sana berduyun-duyun ke masjid.

"Sama seperti orang-orang di dusun juga, kalau dengar azan, kami harus salat. Tiap waktu salat, azan terdengar di sini," kata Tumenggung Tarip.

Seharian, mereka akan menahan lapar dan dahaga, sembari tetap melaksanakan ibadah-ibadah lainnya.

Jika tiba waktu berbuka, tabuhan beduk terdengar dari masjid yang tidak jauh dari pemukiman mereka. Mereka akan menyantap beraneka takjil dan makanan berbuka lainnya.

Sama seperti masyarakat Islam pada umumnya, mereka pun menunaikan tarawih, meski tidak dalam jumlah banyak. Tarawih bisa dilangsungkan di surau atau pondok-pondok.

Halaman
123
Penulis: Mareza
Editor: Rian Aidilfi Afriandi
Sumber: Tribun Jambi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved