Breaking News:

Gadis Pramuka Meninggal Dalam Got, Sepekan Sebelumnya Murung, Kerap Di-bully "Bau Lontong"

Pelajar SMP berusia 13 tahun di Tasikmalaya yang kini telah menjadi mayat, pernah mengaku sering di-bully bau lontong

Editor: Nani Rachmaini
kmp
Tim Inafis Polres Tasikmalaya Kota sedang mengevakuasi temuan mayat perempuan berseragam Pramuka di drainase depan gerbang SMPN 6 Tasikmalaya, Senin (27/1/2020).(KOMPAS.COM/IRWAN NUGRAHA) 

Temuan Mayat Gadis Pramuka di Got, Sepekan Sebelumnya Murung, Kerap Di-bully "Bau Lontong"

TRIBUNJAMBI.COM, TASIKMALAYA - Pelajar SMP berusia 13 tahun di Tasikmalaya yang kini telah menjadi mayat, pernah mengaku sering di-bully bau lontong oleh temannya di sekolah.

Pasalnya, selama ini ibu kandungnya berprofesi sebagai pedagang lontong dan berasal dari keluarga prasejahtera asal Kelurahan Linggajaya, Kecamatan Mangkubumi, Kota Tasikmalaya.

Saat diketahui jenazah anaknya ditemukan di drainase depan sekolahnya, ibu kandung bersama kerabat korban terlihat menangis histeris di Ruang Kamar Mayat RSUD dr Soekardjo Kota Tasikmalaya, Senin (27/1/2020) petang.

Tim Inafis Polres Tasikmalaya Kota sedang mengevakuasi temuan mayat perempuan berseragam Pramuka di drainase depan gerbang SMPN 6 Tasikmalaya, Senin (27/1/2020).(KOMPAS.COM/IRWAN NUGRAHA)
Tim Inafis Polres Tasikmalaya Kota sedang mengevakuasi temuan mayat perempuan berseragam Pramuka di drainase depan gerbang SMPN 6 Tasikmalaya, Senin (27/1/2020).(KOMPAS.COM/IRWAN NUGRAHA) ()

Hal itu diungkapkan salah seorang kerabatnya Ade Munir (56), saat mendampingi ibu kandung korban di rumah sakit.

VIDEO: Pelaksanaan CPNS Muarojambi Akan dilaksanakan di Hotel BW, Ini Perlengkapan yang Dibawa

Medis Hong Kong Serukan Tindakan Kejam Setelah Penelitian Perkirakan 44.000 Kasus Corona di Wuhan

Daftar Harga Sembako Berdasarkan Pemantauan Disperindag Provinsi Jambi, Selasa 28 Januari 2020

Menurutnya, korban dikenal sebagai anak yang senang di rumah dan jarang main sampai sore apalagi sampai tak pulang.

Ade menuturkan, berdasarkan keterangan ibundanya, korban terlihat murung dan senang berdiam diri sepekan sebelum diketahui hilang.

"Kata ibu korban, korban sering di-bully di sekolah. Dikatai bau lontong karena ibunya berdagang lontong," tutur Ade.

Ade menambahkan, korban tidak pulang sejak Kamis (23/1/2020) sore.

Berdasarkan keterangan dari temannya, lanjut Ade, korban pulang bersama dua orang temannya dari sekolah.

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved