Berita Sarolangun

Berjualan Keripik, Semangat Janda 3 Anak yang Masih Kecil di Sarolangun, Tinggal di Rumah Seadanya

Berjualan Keripik, Semangat Janda 3 Anak yang Masih Kecil di Sarolangun, Tinggal di Rumah Seadanya

Berjualan Keripik, Semangat Janda 3 Anak yang Masih Kecil di Sarolangun, Tinggal di Rumah Seadanya
Tribunjambi/Wahyu Herliyanto
Berjualan Keripik, Semangat Janda 3 Anak yang Masih Kecil di Sarolangun, Tinggal di Rumah Seadanya 

Berjualan Keripik, Semangat Janda 3 Anak yang Masih Kecil di Sarolangun, Tinggal di Rumah Seadanya

TRIBUNJAMBI.COM, SAROLANGUN - Keluarga kecil yang tinggal di Kota Sarolangun ini, hidup dengan keterbatasan. Imel, seorang janda yang menjadi tulang punggung keluarga, berjuang untuk tiga anaknya yang masih kecil-kecil.

Pekerjaannya sehari-hari Imel berjualan keripik (arem-arem) di Terminal Sarolangun sebagai tempat ia jajakan dagangannya.

Di sisi lain ia mempunyai penyakit jantung yang saat ini masih ia rasakan ketika ia berjualan. Bahkan dalam kehidupan sehari-harinya ia harus menahan rasa sakit atas penyakit yang dideritanya.

Bu Imel, janda yang tinggal di Sarolangun, tetap tegar meski menjadi tulang punggung keluarga
Bu Imel, janda yang tinggal di Sarolangun, tetap tegar meski menjadi tulang punggung keluarga (Tribunjambi/Wahyu Herliyanto)

Meski begitu, ia tetap tegar dan tersenyum demi masa depan anak-anaknya. Tak ada rasa lelah ketika berhadapan dengan sang buah hati.

Raut wajah bahagia ketika melihat anak-anaknya selepas pulang dari menjajakan arem-arem. Keterbatasan yang dimiliki keluarga kecil ini sangat memprihatinkan.

Bu imel dan keluarganya tinggal di rumahnya yang sangat sederhana di daerah Sukasari, Kecamatan Sarolangun.

Tribunjambi.com menyempatkan untuk bersilaturahmi di kediamannya. Bu imel sangat ramah, dengan pintu terbuka sambil membungkus aneka macam arem-arem untuk dijual nantinya.

Baca: Bolam Menyala Jika Dihubungkan ke Atap, Rumah Warga Hiang, di Kabupaten Kerinci, Mengandung Listrik

Baca: Info Lowongan Kerja Terbaru, PT Telkom dan PT PLN Buka Lowongan, Baca Persyaratan di Sini!

Baca: Tak Terima Diminta Bercerai, Pria Ini Pukul Mertua Pakai Balok Hingga Tewas!

Baca: Hasil Lelang Jabatan di Pemkab Merangin, Telah Keluar, Panitia Belum Bisa Diumumkan, Ini Alasannya

Arem-arem itu ia jual dengan harga Rp 5 ribu sudah mendapat tiga varian arem-arem, ada kacang, tahu, dan keripik pisang.

"Dicoba, enak kok," kata ibu Imel membungkus sambil menawarkan.

Halaman
12
Penulis: Wahyu Herliyanto
Editor: budi
Sumber: Tribun Jambi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved