Pemimpin Kelompok Doa Hati Kudus Allah Kerahiman Ilahi Masuk DPO, Mengaku Sebagai Nabi Setara Yesus

Salvator Kemuebun, Pemimpin Kelompok Doa Hati Kudus Allah Kerahiman Ilahi mengaku sebagai nabi atau setara dengan Yesus Kristus dalam Agama Katolik

Pemimpin Kelompok Doa Hati Kudus Allah Kerahiman Ilahi Masuk DPO, Mengaku Sebagai Nabi Setara Yesus
KOMPASTV/IRSUL PANCA ADITRA
Tersangka saat dihadirkan polisi dalam konfrensi pers, kasus dugaan penodaan agama, Sabtu (3/8/2019) 

TRIBUNJAMBI.COM - Salvator Kemuebun, Pemimpin Kelompok Doa Hati Kudus Allah Kerahiman Ilahi mengaku sebagai nabi atau setara dengan Yesus Kristus dalam Agama Katolik.

Hasil penyelidikan polisi, Kelompok Doa Hati Kudus Allah Kerahiman Ilahi sudah hadir di Mimika Provinsi Papua sejak tahun 2010.

Keberadaan aliran ini pun dianggap meresahkan oleh sejumlah warga di sana, sehingga akhirnya dilaporkan ke polisi.

Polsek Mimika Baru Resor Mimika telah meringkus sejumlah anggota kelompok ini, karena diduga Aliran Sesat yang berkedok ajaran Agama Katolik.

Baca: Pengacara Hotman Paris Buat Sayembara Uang Tunai Rp10 Miliar untuk Mereka yang Bisa Buktikan Hal Ini

Baca: Terungkap Oknum TNI Mutilasi Vera Oktaria, Marah Kode Handphone & Cemburu, Benturkan Kepala & Cekik

Baca: LIMA Keajaiban Luar Biasa Daun Salam, dari Menjaga Kesehatan Jantung hingga Atasi Diabetes

Pengikutnya Kelompok Doa Hati Kudus Allah Kerahiman Ilahi bernama Johanis Kasamol (65) dan David Kanangopme ditangkap polisi.

Pemimpin mereka, yakni Salvator, saat ini masuk dalam daftar pencarian orang.

David Kanangopme (45) saat ini ternyata masih aktif sebagai aparatur sipil negara (ASN) di lingkup Pemkab Mimika.

Sedangkan Johanis Kasamol merupakan mantan pejabat di Pemkab Timika.

Kapolres Mimika AKBP Agung Marlianto mengatakan, kelompok ini sudah ada sejak 2010 dengan mengajarkan ajaran Katolik.

Namun, ajaran kelompok ini justru menyimpang dari ajaran Katolik yang sebenarnya.

Halaman
12
Editor: suang
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved