Kisah Militer

Kopaska Beraksi di Bank, Perompak yang Ambil Tebusan 'Babak Belur' Kena Jebakan Maut

Aksi Kopaska ini menegangkan. Jebakan yang dipasang di bank mengandaskan perompak yang melakukan penyanderaan.

Kopaska Beraksi di Bank, Perompak yang Ambil Tebusan 'Babak Belur' Kena Jebakan Maut
Kolase/Ist
Kopaska dan Yontaibi, pasukan elite TNI AL 

Aksi Kopaska ini menegangkan. Jebakan yang dipasang di bank mengandaskan perompak yang melakukan penyanderaan.

TRIBUNJAMBI.COM - Peristiwa ini terjadi pada 2006, saat terjadi pembajakan kapal oleh Gerakan Aceh Merdeka,di Aceh Timur.

Kisah ini ditulis di buku Kopaska, Spesialis Pertempuran Laut Khusus.

Saat itu, pembajak melakukan penyanderaan awak kapal dan meminta uang tebusan. Mereka harus berhadapan dengan pasukan elite TNI AL.

Tim intelijen Kopaska atau Komando Pasukan Katak dibentuk lalu dikirim untuk menggagalkan aksi GAM.

Pasukan khusus Kopaska
Pasukan khusus Kopaska ()

Baca: Otak Encer Komandan Kopaska, Benda Kecil Melar Jadi Senjata Rahasia Ledakkan Kapal Musuh

Baca: Pejabat Rusia Dibekuk Intelijen Indonesia, Letkol Susdaryanto Dimanfaatkan untuk Curi Data Penting

Baca: Benny Kecantol Pramugari Garuda Indonesia, Perjalanan Cinta Kopassus yang Suka Hilang Mendadak

Baca: Ramalan Zodiak, Selasa, 7 Mei 2019, Aries Dalam Posisi yang Rumit, Virgo Akan Hadapi Tantangan

Baca: Siapa Sebenarnya Jihan Fahira? Foto Cantiknya 25 Tahun Lalu Pernah Bikin Heboh

Baca: Polwan Cantik Lakukan Hal ini Demi Penyamaran Ungkap Prostitusi, Akhirnya Nekat

Berani bertarung dan bertempur di dalam air, bahkan tidak hanya di perairan, Kopaska juga ahli bertempur di daratan dengan keahlian khususnya.

Kisah kehebatan pasukan elite TNI AL tersebut tidak hanya di beberapa misi saja. Bahkan, saat ada pemberontakan Gerakan Aceh Merdeka (GAM), Kopaska pun dilibatkan.

Seperti kisah berikut, tahun 2006 silam saat salah satu kelompok sayap Gerakan Aceh Merdeka (GAM) melakukan pembajakan terhadap sebuah kapal ikan Indonesia di kawasan Perlak, Aceh Timur menjadi pembuktian bahwa Kopaska pun handal dalam operasi di darat.

Kopaska yang pada saat itu dipimpin oleh Kolonel Irawan membentuk sebuah tim intelijen bernama Tim Kejar untuk menggagalkan pembajakan tersebut.

Kelompok sayap GAM itu melepaskan kapal ikan, namun mereka menyandera Nahkoda dan Kepala Kamar Mesin (KKM) untuk dijadikan tawanan.

Halaman
1234
Editor: duanto
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved