KISAH Kopassus Kuasai Kota Dili, Tiada Hari Tanpa Baku Tembak: Belasan Prajurit Kopassus Gugur

TRIBUNJAMBI.COM- Kopassus kehilangan belasan prajuritnya terjadi saat TNI menggelar operasi lintas udara

KISAH Kopassus Kuasai Kota Dili, Tiada Hari Tanpa Baku Tembak: Belasan Prajurit Kopassus Gugur
antara
Kopassus 

Karena itulah bocah malang itu masih berlari-lari ingin mencari ayahnya yang telah meninggal

Kopral Satu Samaun gugur pada tanggal 7 Desember 1975 di tengah pertempuran merebut Kota Dili.

Dia mendapat kenaikan pangkat anumerta menjadi sersan dua

Prajurit Kopassus Bertahan 5 Hari di Antara Mayat Rekannya

Misi berat juga pernah dialami prajurit Kopassus (saat itu bernama RPKAD) saat menjalankan misi Tri Komando Rakyat (Trikora) di Papua

Dilansir dari buku '52 Tahun Infiltrasi PGT di Irian Barat' terbitan tahun 2014, seorang prajurit Kopassus dikisahkan pernah bertahan diantara mayat rekan-rekannya usai disergap pasukan Belanda

Saat itu, TNI melakukan infiltrasi militer ke Papua melalui Operasi Banteng I.

Operasi itu melibatkan personel Pasukan Gerak Tjepat (PGT) yang saat ini bernama Paskhas, dan RPKAD yang sekarang bernama Kopassus

Gabungan Kopassus dan Paskhas itu diterjunkan di tengah hutan belantara di Irian Barat. Mereka masuk wilayah pertahanan Belanda dan mengacaukan konsentrasi pasukan musuh.

Prajurit yang siap tempur itu dibagi dua tim, yakni Banteng I di Fak-fak dan Banteng II di Kaimana.

Halaman
1234
Editor: ridwan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved