Tim Penyidik KPK Bekerja Keras Buka 400 Ribu Amplop Uang Serangan Fajar Pemilu 2019, Baru 15 Ribu

Tim penyidik KPK harus bekerja keras. Mereka harus membuka 400 ribu amplop berisikan uang diduga untuk serangan fajar Pemilu 2019

Tim Penyidik KPK Bekerja Keras Buka 400 Ribu Amplop Uang Serangan Fajar Pemilu 2019, Baru 15 Ribu
TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Petugas menunjukkan barang bukti uang yang berada di dalam kardus terkait OTT Anggota DPR Bowo Sidik Pangarso di Gedung KPK, Jakarta, Kamis (28/3/2019). KPK menetapkan tiga orang tersangka yakni Anggota DPR Bowo Sidik Pangarso, Marketing Manager PT Humpuss Transportasi Kimia Asty Winasti, dan Seorang pihak swasta Indung serta mengamankan barang bukti uang sekitar Rp 8 miliar dalam pecahan Rp 20 ribu dan Rp 50 ribu yang telah dimasukkan dalam amplop pada 84 kardus terkait dugaan suap pelaksanaan kerja sama pengangkutan di bidang pelayaran antara PT Pupuk Indonesia Logistik (PILOG) dengan PT Humpuss Transportasi Kimia (HTK). 

Tim Penyidik harus Bekerja Keras Buka 400 Ribu Amplop Uang Serangan Fajar Pemilu 2019, Baru 15 Ribu

TRIBUNJAMBI.COM - Tim penyidik KPK harus bekerja keras. Mereka harus membuka 400 ribu amplop berisikan uang diduga untuk serangan fajar Pemilu 2019. Setelah beberapa hari, baru bisa dibuka 15 ribu amplop.

Namun, kira-kira untuk dapat membuka 400 ribu amplop milik Anggota Komisi VI DPR Bowo Sidik Pangarso itu, KPK butuh waktu berapa lama?

Menurut Juru Bicara KPK Febri Diansyah, komisi antirasuah memperkirakan butuh waktu sebulan untuk melakukan hal tersebut.

"Dari informasi selama penyidikan ini, diduga proses memasukan uang pada amplop itu membutuhkan waktu satu bulan," ujar Febri kepada wartawan, Kamis (4/4/2019).

Baca: Gisel Blak-blakan Lakukan Ini Sama Wijin Hingga Malam di Thailand, Bagaimana dengan Gading Marten?

Baca: Sinopsis Film The Expendables 2 Malam ini di Trans TV Aksi Tim Para Aktor Laga Terkenal Hollywood

Untuk diketahui, KPK telah mengamankan 82 kardus dan dua boks kontainer yang berisikan sekitar 400 ribu amplop berisi uang itu diduga dipersiapkan oleh Bowo Sidik Pangarso.

“Sampai siang ini tim mulai masuk pada kardus keempat. Sejauh ini telah dibuka 15 ribu amplop,” kata Febri.

Dari 82 kardus dan dua boks kontainer itu, terdapat uang sekitar Rp 8 miliar dalam pecahan Rp 20 ribu dan Rp 50 ribu yang telah dimasukkan dalam amplop-amplop tersebut.

Uang tersebut diduga terkait pencalonan Bowo Sidik Pangarso sebagai anggota DPR RI di Daerah Pemilihan Jawa Tengah II.

Adapun, kata Febri, dari 15 ribu amplop yang telah dibuka itu, total terdapat Rp 300 juta.

Halaman
123
Editor: Leonardus Yoga Wijanarko
Sumber: Bangka Pos
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved