Kisah Heroik Abdul Aziz, Lawan dan Kejar Teroris Brenton Tarrant Penembak Jemaah Masjid Linwood

Abdul Aziz melakukan aksi heroik, ia berani mengejar teroris bernama Brenton Tarrant yang menembaki jemaah Masjid Linwood di Selandia Baru

Kisah Heroik Abdul Aziz, Lawan dan Kejar Teroris Brenton Tarrant Penembak Jemaah Masjid Linwood
daily mirror
Abdul Aziz, jemaah Masjid Linwood yang melawan teroris Brenton Tarrant 

TRIBUNJAMBI.COM - Pria bernama Abdul Aziz melakukan aksi heroik, ia berani mengejar Teroris bernama Brenton Tarrant yang menembaki Jemaah Masjid Linwood di Selandia Baru.

Abdul Aziz merupakan jemaah di Masjid Linwood dan saat itu ia sedang bersama anaknya melakukan Shalat Jumat, 15 Maret 2019.

Saat jemaah yang lain panik atas suara tembakan, Abdul Aziz justru berusaha mencari arah penembak, dan berusaha mendekatinya.

Kisah Abdul Aziz ini diangkat Daily Mirror pada Sabtu (16/3/2019).

Baca: Diserang Pemuda Masjid, Teroris Brenton Tarrant Penyerbu Masjid Selandia Baru Kabur ke Mobil

Baca: Sosok Zulfirman Syah, WNI Korban Penembakan di Selandia Baru di Mata Keluarga

Baca: Brenton Tarrant Penembak Brutal Masjid di Selandia Baru Diadili, Diam-diam Bikin Simbol Jari

Disebutkan, Abdul Aziz merupakan warga biasa yang menjalani kehidupan yang biasa saja sebagai ayah dari empat anak

Hingga peristiwa yang terjadi Jumat (15/3/2019), atas aksi penembakan di dua masjid Christchurch, Selandia Baru, membuat namanya dielukan.

Aziz adalah salah seorang jemaah Masjid Linwood yang memberanikan diri menghadapi teroris penembakan yang bernama Brenton Tarrant.

Aziz mengatakan awalnya dia dan keempat anaknya berada di masjid untuk menunaikan Shalat Jumat.

Tiba-tiba ia dan jemaah yang lain mendengar terdengar tembakan yang sangat memekakkan telinga.

Alih-alih berlari menyelamatkan diri, dia justru meninggalkan anaknya dan menghadapi Tarrant.

Brenton Tarrant saat dihadirkan di Pengadilan Christchurch, Selandia Baru, sempat memberi gestur 'Ok' yang diduga merupakan kode untuk pendukung kelompok supremasi kulit putih.
Brenton Tarrant saat dihadirkan di Pengadilan Christchurch, Selandia Baru, sempat memberi gestur 'Ok' yang diduga merupakan kode untuk pendukung kelompok supremasi kulit putih. (montase (Sumber : NZ Herald, girlaskguys, Facebook))
Halaman
1234
Editor: suang
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved