PENEMBAK Jitu Israel Dilatih dan Didoktrin untuk Membunuh: Sniper Psikopat Bisa Dihukum Mati

TRIBUNJAMBI.COM -- Seorang penembak jitu (sniper) sebenarnya merupakan seorang personel yang sangat

PENEMBAK Jitu Israel Dilatih dan Didoktrin untuk Membunuh: Sniper Psikopat Bisa Dihukum Mati
Elberlestock
Tas khusus sniper. 

Namun demikian, meski dilatih mati-matian untuk membunuh target dengan prinsip `satu peluru satu nyawa' para sniper memiliki kode etik.

Apa itu? Mereka tidak diperkenankan membunuh wanita, anak-anak, dan orang yang tidak bersenjata.

Tapi kode etik itu ternyata tidak berlaku bagi para sniper di kalangan militer Israel yang telah dididik `secara gila dan tanpa mengenal belas kasihan'.

Pasalnya para sniper Israel justru dilatih dan didoktrin untuk membunuh wanita dan anak-anak, khususnya warga Palestina, meski wanita yang bersangkutan sedang hamil.

Para sniper Israel yang telah lulus pendidikan dari Sekolah Sniper bahkan dengan `bangga' mengenakan kaos bergambar wanita dan anak-anak yang sedang dibidik oleh teleskop senapan sniper.

Maka terkait terbunuhnya relawan medis Palestina Razan AL Najjar di Jalur Gaza oleh tembakan jitu sniper Israel, bagi para sniper Israel tindakan keji itu merupakan `hal biasa' karena wanita dan anak-anak merupakan target potensial mereka.

Dalam konflik di Bosnia pada tahun 2000-an, para sniper pasukan Serbia juga mengincar sasaran wanita dan anak-anak dengan tujuan untuk menimbulkan teror di tengah masyarakat.

Para sniper yang mengincar target berupa wanita dan anak-anak yang tidak bersenjata jelas telah menjadi para pembunuh psikopat yang telah melanggar hukum perang seperti telah ditetapkan dalam Konvesi Jeneva.

Jika berhasil ditangkap dan diadili di Mahkamah Internasional, Belanda, para sniper psikopat bisa dipastikan mendapat hukuman seumur hidup hingga hukuman mati.(*)

Artikel ini telah tayang di serambinews.com dengan judul Sniper Israel Dilatih & Didoktrin untuk Membunuh, Termasuk Wanita dan Anak Palestina Tak Bersenjata,

Editor: ridwan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved