Bikin Adem, Pendukung Jokowi dan Prabowo Bikin Lomba Mancing, Gambar di Dinding Bikin Curi Perhatian

Ratusan warga Dusun Kuncen, Desa Badran, Kecamatan Kranggan Kabupaten Temanggung, Jawa Tengah, menggelar mancing bareng

Bikin Adem, Pendukung Jokowi dan Prabowo Bikin Lomba Mancing, Gambar di Dinding Bikin Curi Perhatian
TRIBUN JATENG/YAYAN ISRO ROZIKI
Ketua panitia pesta rakyat 'Mancing Bareng Kuncen Seduluran'?, Hudha S Purwita, melepas secara simbolik ikan lele, mengawali acara mancing bareng. 

Bikin Adem, Pendukung Jokowi dan Prabowo Bikin Lomba Mancing, Gambar di Dinding Bikin Curi Perhatian

TRIBUNJAMBI.COM - Ratusan warga Dusun Kuncen, Desa Badran, Kecamatan Kranggan Kabupaten Temanggung, Jawa Tengah, menggelar mancing bareng, di sepanjang selokan yang membelah perkampungan itu, Sabtu (20/4/2019) malam.

Di sisi selokan dengan latar belakang karikatur Jokowi-Prabowo berpelukan, sebuah panggung mini didirikan untuk menghibur warga yang hadir dengan iringan musik akustik dari 'Sedulur Nada', --grup band akustik yang beranggotakan pemuda-pemudi Kuncen--.

"Kami menggelar pesta rakyat, mancing bareng, sebagai ajang rekonsiliasi arus bawah pascapemilu. Kami tak ingin, karena kemarin kita berbeda pilihan lalu menimbulkan perpecahan tak berujung," kata ketua penyelenggara 'Mancing Bareng Kuncen Seduluran' Hudha Sungsang Purwito, kepada Tribun Jateng, di sela-sela acara.

Sebelum ‎acara mancing bareng dimulai, warga diajak menyanyikan lagu kebangsaan 'Indonesia Raya'.

Baca: Tak Ada Irigasi, Sawah Warga 3 Desa di Tanjung Tanah, Kerinci Jambi, Sering Terendam

Baca: Bupati Masnah Tinjau Langsung Ke TPS, Pastikan Situasi Pemilu Serentak di Muarojambi Aman dan Damai

Serta lagu dari Kotak 'Tanah Airku' menjadi suguhan tembang hiburan perdana dari 'Sedulur Nada' untuk para mancing mania.

"Kami lepas puluhan kilogram ikan lele dan bader, untuk dipancing bersama, sebaga wujud rasa guyub-rukun, seduluran sesama warga," tuturnya.

Dikatakan, biaya untuk menggelar pesta rakyat ini juga murni swadaya. ‎Menurutnya, di tengah situasi politik nasional yang memanas, warga berinisiatif membuat acara yang dapat kembali mempererat tali persekawanan.

"Warga di sini berbeda-beda pilihan dalam Pemilu kemarin. Baik pilihan presiden, maupun legislatif. Namun, warga tak ingin terpengaruh memanasnya situasi politik nasional, kemarin‎ kita sudah menyalurkan hak pilih dengan damai."

"Sekarang lupakan pilihan masing-mmasing, jangan putus persabahatan dan seduluran, hanya karena beda gambar‎ dalam coblosan," urainya.

Halaman
123
Editor: Leonardus Yoga Wijanarko
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved