PENEMBAK Jitu Israel Dilatih dan Didoktrin untuk Membunuh: Sniper Psikopat Bisa Dihukum Mati

TRIBUNJAMBI.COM -- Seorang penembak jitu (sniper) sebenarnya merupakan seorang personel yang sangat

PENEMBAK Jitu Israel Dilatih dan Didoktrin untuk Membunuh: Sniper Psikopat Bisa Dihukum Mati
Elberlestock
Tas khusus sniper. 

TRIBUNJAMBI.COM -- Seorang penembak jitu (sniper) sebenarnya merupakan seorang personel yang sangat terlatih dan memiliki kemahiran khusus.

Tidak mudah untuk menjadi seorang sniper. Selain harus mampu menembak tepat pada jarak 600 m, 900 m, hingga lebih 1500 m, sniper juga harus memiliki fisik tangguh, menguasai berbagai strategi tempur, memiliki kesabaran tinggi dan mental baja.

Lebih dari itu, mereka juga harus sanggup menembak kepala orang (target) dengan darah dingin.

Dalam pertempuran para sniper dari berbagai satuan militer kelas dunia selalu memiliki tugas khusus.

Mereka harus menembak mati komandan pasukan lawan, operator senapan mesin, operator radio komunikasi, dan melumpuhkan sniper lawan (counter sniper).

Karena memiliki target yang terpilih dan bernilai tinggi, maka dalam peperangan, para sniper bersama spotter-nya, bersembunyi di tempat yang sangat sulit diketahui baik oleh musuh maupun pasukan kawan.

Sebagai pasukan yang memiliki tugas spesial, para sniper di medan perang memang hanya berkomunikasi dengan komandan tertinggi karena tugasnya untuk mengeleminasi target harus berdasar perintah komandan tertinggi.

Para sniper di berbagai satuan elit militer dunia sebenarnya merupakan orang-orang pembunuh berdarah dingin yang kejam karena tembakan jitunya harus membunuh targetnya dengan sempurna.

Maklum selain tembakan tepat yang diarahkan ke kepala target, para sniperjuga `hobi' menembak tepat jantung lawan.

Oleh karena itu umumnya para korban tembakan sniper langsung tewas tanpa mengetahui siapa jati diri sniper yang telah menuntaskan nyawanya.

Halaman
12
Editor: ridwan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved