Pengakuan Mengejutkan Jurnalis Prancis saat Menyusup ke Sarang ISIS 'Tak Temukan Islam'

Apakah ISIS benar-benar hanya menggunakan agama Islam sebagai kedok untuk melakukan teror.

Pengakuan Mengejutkan Jurnalis Prancis saat Menyusup ke Sarang ISIS 'Tak Temukan Islam'
Signature Reads
Ilustrasi 

TRIBUNJAMBI.COM - Apakah ISIS benar-benar hanya menggunakan agama Islam sebagai kedok untuk melakukan teror.

Seorang jurnalis asal Perancis berusaha untuk menemukan jawaban tersebut dengan cara yang nekat.

Dikutip dari situs The Independent, Selasa (3/5/2016), jurnalis itu menyusup dan berbaur bersama dengan para simpatisan ISIS dalam jaringan teror bawah tanah di Paris.

Baca: Perjalanan Aman Abdurrahman, Pendiri JAD yang Otaki Berbagai Serangan Teror

Lalu, apa yang ditemukan? Mengejutkan, karena menurut dia, para simpatisan ISIS itu sama sekali tidak paham soal Islam.

Menggunakan nama samaran Ramzi, jurnalis tersebut mengaku tidak melihat 'Islam' selama enam bulan penyamarannya.

Dia hanya menemukan para pemuda yang "tersesat, frustrasi, memiliki kecenderungan bunuh diri dan sangat mudah dicuci otaknya."

Investigasi ini dilakukan antara musim panas 2015 hingga Januari 2016.

Dia mengaku sangat mudah menghubungi kelompok yang menyebut diri sebagai "Tentara Allah" di Facebook itu.

Ramzi juga mengklaim merekam banyak peristiwa dalam kelompok itu menggunakan kamera tersembunyi, termasuk rapat perencanaan serangan di sebuah kelab malam.

Baca: 5 Perbuatan yang Tak Bisa Dimaafkan Inilah yang Bikin Aman Abdurrahman Dituntut Hukuman Mati

Dikutip dari The Independent, rekaman tersebut bahkan ditayangkan di stasiun televisi Canal+ pada Senin lalu dengan judul "Tentara Allah."

Halaman
12
Editor: suci
Sumber: Grid.ID
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help