Pemilihan Presiden 2024

Paloh Siapkan Menu Nasi Briyani dan Gudeg, Petinggi PKS Sambangi Markas Partai NasDem

Surya Paloh menyiapkan menu makan siang istimewa saat menerima kedatangan petinggi Partai Keadilan Sejahtera (PKS) yang menyambangi markas

Editor: Fifi Suryani
ANTARAFOTO/M Agung Rajasa
Presiden PKS Ahmad Syaikhu 

TRIBUNJAMBI.COM, JAKARTA - Surya Paloh menyiapkan menu makan siang istimewa saat menerima kedatangan petinggi Partai Keadilan Sejahtera (PKS) yang menyambangi markas Partai NasDem di NasDem Tower, Jakarta Pusat, Rabu (22/6).

Beberapa menu yang disiapkan Ketua Umum Partai NasDem itu antara lain nasi briani dan gudeg. “Makan siang, Pak Surya menyiapkan nasi briani dan gudeg. Kita jamu makan siang baru bicara hal lain,” kata Ketua DPP Partai NasDem, Willy Aditya kepada awak media.

Petinggi PKS yang datang ke NasDem Tower kemarin dipimpin langsung oleh Presiden PKS Ahmad Syaikhu. Syaikhu mengenakan seragam PKS yang identik dengan jas putih corak oranye dan peci hitam. Ia terlihat ditemani Sekjen PKS Aboe Bakar Al Habsyi, Wakil Ketua Dewan Syuro PKS Sohibul Iman, dan Ketua DPP PKS Almuzamil Yusuf. Mereka kemudian disambut Wakil Ketua Umum (Waketum) Partai NasDem Ahmad Ali bersama Ketua DPP NasDem Willy Aditya.

Seusai pertemuan Surya Paloh mengakui partainya memiliki kemungkinan berkoalisi dengan PKS di pemilihan presiden (Pilpres) tahun 2024.

"Kemungkinan itu ada, itu jelas itu. Kita belum tahu kapannya. Kita enggak tahu," kata Paloh. Meski demikian, dia mengatakan NasDem dan PKS belum pada tahap resmi berkoalisi. Pertemuan yang berlangsung Rabu siang hingga petang itu, kata Paloh, baru menjajaki satu sama lain.

Ia mengatakan NasDem dan PKS masih saling mencari kesamaan satu sama lain untuk nantinya bisa menciptakan sebuah koalisi.

"Yang jelas belum ada koalisi, tetapi dengan komitmen kedekatan perasaan saja itu merupakan modal awal yang baik saya pikir itu," kata dia.

Paloh juga mengatakan NasDem dan PKS memiliki kesamaan bahwa pelbagai persoalan bangsa yang terjadi saat ini tak bisa hanya diselesaikan satu parpol. Hal tersebut, imbuhnya, butuh kolaborasi dari banyak pihak guna menyelesaikan persoalan bangsa ke depan.

"Yang tidak kalah pentingnya kami mendekatkan menempatkan dan menumbuhkan nilai-nilai komitmen ideologi Pancasila di atas kepentingan kedua partai," kata Surya Paloh.

Sebagai informasi, baik NasDem dan PKS sampai saat ini sama-sama belum tergabung dalam koalisi parpol tertentu untuk menghadapi Pilpres 2024. Baik PKS dan NasDem harus menjalin koalisi dengan partai lain bila hendak mengusung calon presiden di 2024. Pasalnya, perolehan suara kedua partai itu belum cukup untuk memenuhi ambang batas pencalonan presiden sebesar 20 persen.

Halaman
12
Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved