Breaking News:

Berita Merangin

Sidang Kasus Penggelapan Dana Santri di Merangin, Saksi: Ada Dana Tak Bisa Dipertanggungjawabkan

Hasil audit saksi dalam sidang kasus dugaan penggelapan dana santri di Pondok Pesantren Al Munawaroh, Merangin terdapat uang senilai Rp 306 juta tidak

Tribunjambi/darwin
Sidang Kasus Penggelapan Dana Santri di Merangin 

TRIBUNJAMBI.COM, BANGKO - Hasil audit saksi dalam sidang kasus dugaan penggelapan dana santri di Pondok Pesantren Al Munawaroh, Merangin terdapat uang senilai Rp 306 juta tidak dapat dipertanggungjawabkan.

Enam saksi dihadirkan dalam persidangan kasus dugaan penggelapan dana tabungan santri di Pesantren Al Munawaroh, Kabupaten Merangin, Rabu (5/1/2022).

Setelah ditunda pekan lalu, persidangan kasus dugaan penggelapan dana tabungan santri yang melibatkan mantan pimpinan Pondok Pesantren Al-Munawaroh dilanjutkan.

Dari pantauan Tribunjambi.com, saksi yang pertama dimintai keterangan dalam persidangan tersebut merupakan auditor keuangan pesantren tahun 2020 lalu.

Saat itu Jaksa Penuntut Umum menanyakan hasil audit yang menyebutkan terdapat nominal dana tabungan santri yang tidak dapat dipertangungjawabkan.

Baca juga: Tersangka Penggelapan Dana Santri di Merangin Jalani Tahanan Rumah, Ada Apa ?

"Dalam audit saudara ada dana tabungan santri yang tidak dapat dipertangungjawabkan senilai Rp 306 juta," tanya JPU

Hal itu dibenarkan saksi yang menjawab pertanyaan JPU.

"Iya" jawab saksi.

Kemudian JPU kembali mempertanyakan kenapa beranggapan terdapat dana yang tidak dapat dipertangungjawabkan.

"Ada dana masuk dari santri saat menabung dan dana keluar karena ditarik santri. Logikanya, dana masuk dikurangi pengeluaran merupakan saldo akhir, namun saldo yang dimiliki tidak sesuai dengan pemasukan dikurangi pengeluaran," jelas saksi.

Hingga berita ini dinaikkan, proses persidangan sedang berlangsung di Pengadilan Negeri Bangko.

Baca juga: Terdakwa Penggelapan Dana Santri di Merangin Terancam Ditahan di Rutan

Sumber: Tribun Jambi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved