Militer Indonesia

Keberhasilan Prajurit Kopassus, Benny Moerdani Gagalkan Penculikan Jenderal AH Nasution

Berikut kisah Kopassus yang dulu bernama RPKAD, Benny Moerdany gagalkan penculikan Jenderal AH Nasution

Editor: Heri Prihartono
Benny Moerdani adalah satu diantara prajurit RPKAD sekarang Kopassus yang disegani 

Suatu hari Zulkifli Lubis datang  secara rahasia ke markas RPKAD di Batujajar, Bandung Barat.

Benny Moerdani sedang sakit sehingga  tidak ada di Batujajar.

"Dia dirawat di rumah sakit Cimahi," ucap Sugiyanto.

Setelah kedatangan Zulkifli Lubis ke Batujajar, ternyata ada  keributan antara Kompi B dan Kompi A.

Sersan Kompi B saat itu mencari-cari mayor Djaelani.

Mereka berencana menangkap Djaelani dan perwira Kompi A yang terlibat rencana penculikan AH Nasution.

Suara senapan saat itu menyalak bersahut-sahutan.

Kapten Soepomo, mantan anggota RPKAD dari Kompi A kemudian  datang mengendarai tank dari markas kavaleri di Bandung.

Namun, Mayor Djaelani yang dicari-cari tersebut sedang tidak ada di Batujajar.

Saat itu dirinya  tengah menghadiri acara di Sekolah Staf dan Komando Angkatan Darat (SSKAD) di Bandung.

Sugiyanto mengatakan, Soepomo adalah adalah sosok penangkapan Djaelani.

Soepomo menjalin kerja sama dengan para juniornya di RPKAD termasuk Benny Moerdani.

 Benny Moerdani lalu  datang ke markas RPKAD setelah sekian lama dirawat di rumah sakit.

Menurut Sugiyanto, Benny Moerdani sudah lama memiliki rencana menangkap komandannya itu.

Halaman
123
Sumber: Tribun Jambi
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved