Breaking News:

Berita Nasional

Moeldoko Ungkap Alasan Terima Menjadi Ketum Demokrat & Memilih Tidak Beritahu Presiden, Saya Khilaf

Jenderal (Purn) Moeldoko akhirnya angkat bicara soal keputusannya menerima menjadi Ketua Umum Partai Demokrat versi Kongres Luar Biasa (KLB)

Editor: Rahimin
Istimewa
Kepala Staf Presiden Moeldoko. Moeldoko Ungkap Alasan Terima Menjadi Ketum Demokrat & Memilih Tidak Beritahu Presiden, Saya Khilaf 

Moeldoko Ungkap Alasan Terima Menjadi Ketum Demokrat & Memilih Tidak Beritahu Presiden, Saya Khilaf

TRIBUNJAMBI.COM - Jenderal (Purn) Moeldoko akhirnya angkat bicara soal keputusannya menerima menjadi Ketua Umum Partai Demokrat versi Kongres Luar Biasa (KLB) yang dilangsungkan di Deli Serdang, Sumatera Utara pada 5 Maret lalu.

Setelah KLB digelar, Moeldoko jarang terlihat dalam setiap kegiatan konferensi pers yang dilakukan Partai Demokrat kubu kontra-AHY. 

Kali ini, Kepala Staf Kepresidenan (KSP) ini Moeldoko memberikan pernyataan melalui akun Instagram pribadinya, @dr_Moeldoko, Minggu (28/3/2021). Mantan

Panglima TNI itu mengaku tidak memberitahu Presiden Joko Widodo atas keputusannya menerima jabatan sebagai Ketua Umum Partai Demokrat versi KLB.

Moeldoko bilang, keputusan itu merupakan otoritas pribadinya. Sehingga, ia tak ingin membebani Presiden atas keputusan tersebut.

“Terhadap persoalan yang saya yakini benar itu atas otoritas pribadi yang saya miliki, maka saya tidak mau membebani Presiden,” katanya.

Moeldoko menjelaskan alasan dirinya dipilih oleh sejumlah eks kader Partai Demokrat sebagai ketua umum.

Dikatakannya, hal itu telah terjadi setelah adanya perubahan arah demokrasi di partai berlambang mercy tersebut.

“Saya ini orang yang didaulat untuk memimpin Demokrat, dan kekisruhan sudah terjadi, arah demokrasi sudah bergeser di tubuh partai Demokrat,” katanya.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved