Breaking News:

Begini Cara Kerja Pasukan Hantu Amerika di Perang Dunia II yang Sukses Kelabui Pasukan Nazi!

Terungkap ke publik siasat Gost Army atau Pasukan Hantu Amerika di Perang Dunia II, simak selengkapnya di sini.

Editor: Heri Prihartono
ghostarmylegacyproject.org Tampilan laman resmi situs web Ghost Army, untuk mengabadikan dan mengapresiasi perjuangan mereka di Perang Dunia II.
ghostarmylegacyproject.org Tampilan laman resmi situs web Ghost Army, untuk mengabadikan dan mengapresiasi perjuangan mereka di Perang Dunia II. 

TRIBUNJAMBI.COM - Terungkap ke publik siasat Gost Army atau Pasukan Hantu Amerika di Perang Dunia II

 23rd Headquarters Special Troops Amerika Serikat (AS) menggunakan siasat tak biasa saat terjun ke medan tempur di Perang Dunia II.

Mereka menggunakan tipu muslihat dari perlengkapan syuting film untuk mengalihkan perhatian musuh, dan ternyata upayanya berhasil!

Para anggota pasukan itu bukan sekelompok pasukan komando elite, tapi ahli ilusi yang direkrut dari sekolah seni terkemuka AS.

Sepeninggal Ustaz Jefri Al Buchori, Terungkap Bisnis Umi Pipik Hingga Mampu Hidupi 4 Anaknya

Diceritakan History pada 29 Agustus 2018, unit yang dinamakan Ghost Army ini juga memberikan arti baru pada "seni perang".

Mereka tidak bertempur menggunakan senjata, tapi uniknya berperang dengan kreativitasnya.

Suara Aneh di Semak-semak Ungkap Skandal Mesum Sepasang Remaja di Surabaya, Satpol PP Bertindak!

Total 1.100 seniman, perancang lokasi dan mode, penulis, dan teknisi efek suara melakukan tipu muslihat yang mengalihkan perhatian pasukan Nazi dari operasi yang dilakukan Sekutu.

Cara ini terinspirasi oleh penipuan Inggris di Afrika Utara pada awal perang.

Ghost Army berpartisipasi dalam 21 misi di seluruh Eropa dari Juni 1944-Maret 1945.

Dipimpin Ralph Ingersoll mantan redaktur pelaksana majalah New Yorker, Ghost Army membodohi musuh dengan seolah-olah memiliki kendaraan lapis baja yang jauh lebih besar dengan 20.000 tentara.

tribunnews
ghostarmylegacyproject.org
Tampilan laman resmi situs web Ghost Army, untuk mengabadikan dan mengapresiasi perjuangan mereka di Perang Dunia II.

Pekerjaan mereka dilakukan layaknya produksi film. Desainer kostum membuat seragam palsu, teknisi suara merekam efek suara yang menyerupai serangan tentara.

Sementara itu operator radio memberitakan serangan palsu dari divisi lapis baja.

Lalu salah satu yang paling menyita perhatian adalah armada militer yang berdiri gagah hanya dengan cara ditiup.

Ratusan tank karet, jip, truk, artileri, dan pesawat terbang dipompa dengan kompresor udara, tapi terlihat cukup asli untuk menipu pengintaian udara Nazi.

Para aktor mengenakan lencana palsu di seragam mereka, berjalan-jalan ke bar lokal di dekat garis depan.

Mereka dengan percaya diri berbicara tentang manuver yang mengada-ada dan jenderal yang sebenarnya tidak ada.

Mereka tahu betul misinformasi itu akan sampai ke telinga mata-mata Nazi. Ghost Army tidak melewatkan satu pun detail kecil.

Mereka sampai menggunakan buldoser untuk membuat jejak palsu di sekitar tank karet. Siasat Ghost Army ini bukannya tanpa risiko.

Dari pantai Normandia hingga Sungai Rhine, mereka beroperasi dalam situasi berbahaya.

Beberapa anggota juga ikut terjun ke D-Day dan membantu beberapa korban saat coba menyamarkan instalasi pantai.

Selama berhari-hari di September 1944, unit tersebut berhasil menahan sebagian besar garis pertahanan Jenderal George Patton yang kekurangan personel, saat dia menyerang kota Metz yang dipagari benteng.

Tipuan terbesar Ghost Army adalah pada Maret 1945 saat meniru dua divisi lengkap yang terdiri dari 40.000 orang, menggunakan soundtrack pekerjaan konstruksi dan lebih dari 600 kendaraan tiup.

 

Tipuan itu membuat Nazi mundur dan memungkinkan Ghost Army menyeberangi Sungai Rhine yang sangat strategis.

Aksi tipu-tipu ini terus berlanjut sampai perang berakhir, karena keberadaan Ghost Army tetap dirahasiakan selama puluhan tahun.

Kisah perjuangan mereka baru diungkap ke publik pada 1996.

Selamatkan ribuan nyawa

Sebanyak 3 anggota Ghost Army tewas saat bertugas dan belasan lainnya terluka.

Menurut Rick Beyer yang memproduksi dan menyutradarai film dokumenter The Ghost Army pada 2013 dan ikut menulis buku tentang unit itu pada 2015, pahlawan perang tak terduga ini telah menyelamatkan ribuan nyawa tentara Sekutu, dengan mengalihkan perhatian musuh dari medan perang sebenarnya.

Sebagian besar veteran Ghost Army, termasuk perancang busana Bill Blass dan artis Ellsworth Kelly, telah meninggal dunia.

Hanya belasan pria di 11 negara bagian "Negeri Paman Sam" dan District of Columbia yang masih bertahan, menurut Beyer.

Dikarenakan jumlah personelnya yang terus menyusut karena usia, para pendukung RUU bipartisan mendorong pemberian salah satu penghargaan sipil tertinggi Amerika, yakni Congressional Gold Medal.

"Jumlah mereka tinggal sedikit, jadi adanya beberapa dari mereka yang masih hidup saat pengakuan itu diberikan sangatlah penting," ujar Robert Dahl yang mendiang ayahnya, Harold Dahl, bertugas di unit itu.

Ghost Army juga masuk dalam jajaran unit-unit Perang Dunia II yang diberi Congressional Gold Medal, bersama Native American Code Talkers, Women Airforce Service Pilot, the Monuments Men, dan Doolitle Raiders.

Selain mendapat penghargaan, momen-momen Ghost Army juga bisa disaksikan di layar lebar.

Produser film American Sniper termasuk aktor Bradley Cooper telah mendapat hak atas cerita Beyer untuk sebuah film.

Lihat videonyadi sini

(Kompas.com/Aditya Jaya Iswara)

Artikel ini sudah tayang di Fotokita dengan judul : Jejaknya Dirahasiakan Selama Puluhan Tahun, Berikut Kisah Pasukan Hantu Amerika yang Sukses Kelabui Militer Nazi dengan Cara Tak Terduga Ini

Artikel ini telah tayang di tribun-medan.com dengan judul Kisah Pasukan Hantu Amerika, Jejaknya Sengaja Dirahasiakan, Sukses Kelabui Militer Nazi, https://medan.tribunnews.com/2020/09/02/kisah-pasukan-hantu-amerika-jejaknya-sengaja-dirahasiakan-sukses-kelabui-militer-nazi?page=all.



 
Sumber: Grid.ID
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved