Breaking News:

Tamparan Keras PA 212 dan PKS untuk Prabowo Subianto Soal Pilpres 2024: Dia sudah Finish dan Berumur

Bahkan PKS dan PA 212 kompak tak bisa menyembunyikan kekecewaan sejak Prabowo malah masuk dalam Kabinet menteri di pemerintahan Presiden Joko Widodo

Editor: Tommy Kurniawan
ist
Prabowo Subianto, Puan Maharani dan Megawati Soekarnoputri 

TRIBUNJAMBI.COM - Seperti diketahui, baru-baru ini seluruh pengurus Partai Gerindra kompak meminta Prabowo Subianto maju kembali sebagai calon presiden di Pilpres 2024.

Sosok Prabowo Subianto dinilai masih punya kekuatan untuk memimpin negara kedepannya.

Namun disis lain, dua kelompok Prabowo Subianto sebelumnya di Pilres 2019 yakni PKS dan PA 212 menolak keras wacana itu.

Bahkan PKS dan PA 212 kompak tak bisa menyembunyikan kekecewaan sejak Prabowo malah masuk dalam Kabinet menteri di pemerintahan Presiden Joko Widodo ( Jokowi )

"Pilpres 2019 pengalaman sendiri bagi kami dan untuk perjuangan kami ke depan, Prabowo sudah finish."

Soal Urusan Ranjang dengan Wijin, Gisel Akui Miliki Gairah Seksual Tinggi: Wanita Harus Men-service!

Prabowo Disebut Berkhianat ke PA 212 untuk Gabung Pemerintah Jokowi, Jubir: Menjaga Persatuan Bangsa

Mendadak Lesti Kejora dan Rizky Billar Kepergok Latihan Ijab Kabul: Tinggal Menunggu Restu Orang Tua

Lowongan Kerja Perum Peruri untuk Lulusan SMA/SMK, Cek Posisi yang Dibutuhkan dan Persyaratannya

"Biarkan saat ini Prabowo menikmati dan menyelesaikan tugasnya sebagai Menhan," kata Ketua Umum PA 212, Slamet Ma'arif saat dimintai tanggapan oleh Tribunnews, akhir pekan lalu.

"Jika pengkaderan Gerindra berhasil akan muncul calon baru dan muda, tapi jika dipaksakan Prabowo capres lagi berarti pengkaderan Gerindra gagal," kata dia.

Slamet berpandangan sebaiknya di Pilpres 2024 Prabowo cukup menjadi negarawan yang melahirkan capres baru dan muda.

Sebab, Slamet meyakini di 2024 sudah saatnya yang muda memimpin Indonesia.

"Apalagi umat punya catatan sendiri kepada Prabowo yang susah untuk dilupakan di 2019," kata dia.

Hal senada disampaikan Ketua DPP PKS Wilayah Daerah Sumatera Bagian Utara, Tifatul Sembiring.

Eks Menkominfo itu menyebut Prabowo seperti mayoritas ketum parpol lain, sudah tua.

Joko Widodo dengan Prabowo Subianto
Joko Widodo dengan Prabowo Subianto (Kompas.com)

"Pada 2024 Jokowi sudah dua periode dan secara konstitusi sudah tidak bisa maju lagi, sementara ketua partai-partai besar sudah berumur," kata Tifatul Sembiring, di Padang, Minggu (9/8/2020).

Tifatul secara terbuka menyebut 2024 adalah panggung milik kaum muda.

Dia menyebut beberapa tokoh potensial yaitu Anies Baswedan, Ganjar Pranowo, dan Ridwan Kamil.

"Memang ada nama Anies Baswedan, namun diserang terus secara politik, ada pula Ganjar Pranowo dan Ridwan Kamil."

"Kalau Agus Harimurti Yudhoyono malah terlalu muda, kalau di Sumbar ada Irwan Prayitno yang sudah profesor," ujarnya.

Ketimbang mengusung kembali Prabowo, PKS justru menjagokan duet Habib Rizieq Shihab dan Ustaz Abdul Somad (UAS) untuk maju di Pilpres 2024.

"Para tokoh, baik yang di parpol ataupun ormas punya peluang maju di Pilpres 2024.

PA 212 dan PKS kompak enggan mendukung Menhan Prabowo untuk menjadi Presiden dalam Pilpres 2024.

Habib Rizieq dan Ustaz Abdul Somad seperti juga para ketua parpol dan para menteri.

Utamanya para kepala daerah yang sukses punya peluang maju Pilpres 2024," kata Ketua DPP PKS, Mardani Ali Sera kepada wartawan, Senin (10/8/2020).

Namun, menurut Mardani, persoalan tokoh bukanlah hal yang penting saat ini.

Saat ini, kata dia, yang patut diperjuangkan adalah menghapus ambang batas pencalonan presiden atau presidential threshold (PT) untuk Pilpres 2024.

Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved