Travel

Tak Tahu Sampai Kapan, Ini Tips Panduan New Normal di Tempat Umum Setelah Lockdown Atau PSBB

Ahli Epidemiologi Griffith University Australia Dicky Budiman memberikan sejumlah tips bagi kita semua saat berada di ruang publik.

Istimewa
Social Distancing dengan cara melakukan pembatasan jarak antar satu orang dengan orang lainnya 

TRIBUNJAMBI.COM - Dunia setelah pandemi covid-19 punya kondisi new normal sendiri.

Tidak ada yang tahu, sampai kapan pandemi virus corona Covid-19 akan berlangsung dan membatasi ruang gerak serta interaksi masyarakat dunia.

Alih-alih terus bertahan dengan tetap tinggal di rumah, kini banyak pihak sudah mulai memikirkan cara baru untuk bisa beraktivitas dengan optimal, namun tetap aman dari infeksi virus corona.

Hal ini penting untuk dipertimbangkan, karena jika terus-menerus berada di rumah, maka akan banyak sektor yang turut terdampak, terutama sektor ekonomi.

Namun, meski sudah dimungkinkan untuk kembali beraktivitas dari luar rumah, tetap saja ada beragam protokol kesehatan dan aturan yang ditaati demi keamanan bersama.

Kota Bersih, Penduduk Suka Bercanda, Traveller Ini Temukan Korea Utara yang Berbeda

Seperti misalnya melihat berapa usia yang dibolehkan untuk beraktivitas di luar rumah saat masa pandemi, yakni di bawah 45 tahun sebagaimana disampaikan pemerintah.

Selain itu, ada pula sejumlah upaya preventif yang tidak boleh ditinggalkan di mana pun kita saat meninggalkan rumah.

Ahli Epidemiologi Griffith University Australia Dicky Budiman memberikan sejumlah tips bagi kita semua saat berada di ruang publik, khususnya di dalam kendaraan umum dengan ruang terbatas dan di pusat perbelanjaan.

1. Kendaraan umum

Transportasi publik menjadi salah satu fasilitas yang banyak dimanfaatkan masyarakat untuk beraktivitas sehari-hari, mulai dari pergi ke kantor, pasar, bandara, stasiun, dan sebagainya.

Halaman
1234
Editor: Jaka Hendra Baittri
Sumber: Grid.ID
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved