sejarah

Perahu Pinisi Pertama Ternyata Digunakan untuk Berlayar ke Tiongkok, Ini Tujuannya, Romantis

Perahu pinisi adalah perahu tradisional suku Bugis dan Makassar Sulawesi Selatan. Bentuknya seperti kapal layar pada umumnya. Awalnya Romantis.

Tribunnews.com
Uang Rp 100 bergambar Perahu Pinisi, banderolnya jutaan rupiah 

TRIBUNJAMBI.COM - Perahu pinisi adalah perahu tradisional suku Bugis dan Makassar Sulawesi Selatan. Bentuknya seperti kapal layar pada umumnya.

Kapal ini memiliki dua tiang layar utama dan tujuh buah layar. Tiga di bagian ujung paling depan, dua di tengah, dan duanya lagi dibelakang dengan ukuran yang lebih besar dari semua layarnya.

Dahulunya, kapal ini digunakan sebagai kapal angkut barang antar pulau.

Makassar memang terkenal dengan daerah para saudagar.

Yang selalu melakukan perdagangan antar pulau, dan menjadikan kapal phinisi sebagai salah satu alat transportasi laut untuk pengantaran barang dagangan.

Dilansir dari wikipedia, Kapal kayu Pinisi telah digunakan di Indonesia sejak beberapa abad yang lalu, diperkirakan[3] kapal pinisi sudah ada sebelum tahun 1500an.

Dibuat Sawerigading

Menurut naskah Lontarak I Babad La Lagaligo pada abad ke 14, Pinisi pertama kali dibuat oleh Sawerigading, Putera Mahkota Kerajaan Luwu untuk berlayar menuju negeri Tiongkok hendak meminang Putri Tiongkok yang bernama We Cudai.

Sawerigading berhasil ke negeri Tiongkok dan memperisteri Puteri We Cudai.

Setelah beberapa lama tinggal di negeri Tiongkok, Sawerigading kembali ke kampung halamannya dengan menggunakan Pinisinya ke Luwu.

Halaman
1234
Editor: rida
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved