Video Viral

HEBOH VIRUS CORONA! Video Pria Makan Tikus Hidup Pakai Sumpit Kembali Viral

Di tengah peningkatan ancaman virus corona, tersebar video pria China makan bayi tikus yang masih hidup

HEBOH VIRUS CORONA! Video Pria Makan Tikus Hidup Pakai Sumpit Kembali Viral
Mirror.co.uk  
  Seorang pria di China melahap anak tikus hidup di Guangdong, video ini diambil tahun 2018, saat ini kembali viral di tengah wabah virus corona 

Sebuah video viral telah muncul tentang seorang pria yang memakan bayi tikus hidup dengan sumpit.

Sebelumnya juga muncul video viral yakni makan sup kelelawar yang sempat jadi sorotan.

Polisi Cium Motif Pembunuhan Berencana Terkait Kematian Lina, Teddy Mulai Ketakutan, Ada Apa?

Dikutip Wartakotalive.com dari Mirror. co.uk, dalam rekaman video tersebut menunjukkan pria itu menyesap minuman anggur  dan mengambil bayi tikus dengan sumpit sebelum mencelupkannya ke dalam piring saus.

Tidak jelas di mana video itu diambil, tetapi hidangan yang disantap pria itu dikenal sebagai 'Three Squeaks' - hidangan yang tidak biasa di daerah Guangdong di Cina tenggara.

Tikus yang baru lahir biasanya dibumbui dengan bumbu madu dan anggur.

Saat bayi tikus itu diambil dengam sumpit dari piring saji terdengar bunyi cicitan, lalu dicelupkan ke dalam saus dan dimasukkan ke dalam mulut.

Petaka Cinta Terlarang Bocah 10 Tahun dan 13 Tahun, Kebablasan Hingga Hamil, Ini yang Terjadi

hidangan anak tikus hidup (Mirror)

Menurut keterangan video itu diyakini diambil pada tahun 2018 dan muncul kembali baru-baru ini di tengah-tengah ketakutan akan virus corona.

Salah seorang warga net menuliskan, "Sialan. Mengapa saya tidak terkejut bahwa mereka kena virus corona karena makan anak tikus hidu?"

Yang lain berkata, "Aku benar-benar ingin muntah. Aku tidak bisa menonton ini."

Hingga tengah malam pada 25 Januari, Komisi Kesehatan Nasional China telah mengkonfirmasi 41 kematian dan 1.287 pasien di 29 provinsi dan kota.

Pemprov Jambi Pastikan RSUD Raden Mattaher Sudah Lakukan Penyelidikan Epidemiologi

Terungkap Cara Penyebaran Corona dari Sup Kelelawar yang Digemari Warga

Bahkan, demi menghindari kawasan lain tertular coronavirus, maka Wuhan pun ditutup rapat.

Bukan pekerjaan sulit untuk rezim Cina yang komunis mengisolasi sebuah wilayah seperti sering mereka lakukan di antaranya di Xinjiang terhadap umat Islam yang tinggal di sana.

Juga kawasan Tibet yang diduduki tentara merah.

Wuhan dijuluki sebagai kota mati, kota mayat hidup alias zombieland.

Sebagaimana diungkap The Sun, dikutip Warta Kota, terdapat perjalanan hingga virus corona yang mematikan itu menular dari manusia ke manusia.

Virus itu telah menewaskan 26 orang di Cina bisa saja awalnya terjankit dari sup kelelawar ke manusia, demikian ungkapan klaim para ahli.

Para ilmuwan di Cina percaya bahwa jenis yang mematikan ini berbagi nenek moyang yang sama dengan virus yang hanya ditemukan pada kelelawar buah.

Rekaman dan gambar telah diedarkan dengan tujuan untuk menunjukkan, cara orang makan santapan yang dinilai lezat di Cina.

Cara mengolahnya juga dimasak di air yang mendidih dalam keadaan kelelawar masih hidup, sehingga membuat kelelawar yang dimasak itu menderita tidak terperi.

Cara sebagian orang Cina membunuh hewan untuk disantap atau dikuliti memang sangat ekstrem dan sangat kejam.

Sebagian hewan bahkan disantap dalam keadaan masih hidup seperti katak, cumi-cumi, ikan, dan sebagainya.

Wabah virus corona diketahui memang dimulai di kota Wuhan - yang sejak itu ditutup rapat, setelah lebih dari 800 orang terinfeksi secara global.

Sup kelelawar dilaporkan sebagai hidangan yang tidak biasa tetapi populer terutama di Wuhan, di mana virus tersebut diketahui berasal dari pasar ikan dengan udara terbuka.

Para ilmuwan menyatakan klaim bahwa kelezatan mungkin telah memicu wabah.

Kelezatan yang tidak biasa

Sebuah studi baru yang diterbitkan di China Science Bulletin, awal pekan ini, mengungkapkan klaim bahwa coronavirus baru berbagi jenis virus yang ditemukan pada kelelawar buah.

Wabah mematikan SARS dan Ebola, sebelumnya, juga diyakini berasal dari mamalia terbang.

Para ahli mengira, virus baru itu tidak mampu menyebabkan epidemi seserius wabah itu karena gennya berbeda.

Tetapi, penelitian ini tampaknya membuktikan sebaliknya, sementara para ilmuwan berjuang untuk menghasilkan vaksin - sesuatu yang bisa memakan waktu, setidaknya, satu tahun.

Studi baru ini dilakukan bersama oleh Akademi Ilmu Pengetahuan Tiongkok, Tentara Pembebasan Rakyat dan Institut Pasteur Shanghai.

Terungkap bahwa virus ini memiliki "ikatan kuat yang mengikat" dengan protein manusia yang disebut ACE2.

Para peneliti mengatakan bahwa protein pengikat ini memiliki kemiripan yang tinggi dengan SARS - yang menewaskan hampir 800 orang dan menginfeksi 8.000 orang di seluruh dunia pada tahun 2002-2003.

Mereka juga melacak evolusi strain baru coronavirus dalam database pemerintah dan menemukan bahwa pada pohon evolusi itu milik Betacoronavirus.

Keduanya berbagi sekitar 70 hingga 80 persen gen, kurang dari kesamaan antara babi dan manusia.

 Terungkap Presiden Joko Widodo Mencoba Santapan Khas yang Disebut Paniki Saat Berkunjung ke Manado

Temuan mereka menunjukkan bahwa bahaya yang ditimbulkan oleh strain baru coronavirus, bernama 2019-nCoV, mungkin telah diremehkan dalam komunitas penelitian.

Dalam sebuah pernyataan, para peneliti mengatakan:

"Tuan rumah alami coronavirus Wuhan bisa jadi kelelawar ... tetapi antara kelelawar dan manusia mungkin ada perantara yang tidak diketahui."

Tetapi, seorang peneliti senior di Institut Virologi Wuhan, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya, mengatakan, temuan itu harus diperlakukan dengan hati-hati.

Sup kelelawar dilaporkan sebagai hidangan yang tidak umum, tapi populer terutama di Wuhan, di mana virus tersebut diketahui berasal.
Sup kelelawar dilaporkan sebagai hidangan yang tidak umum, tapi populer terutama di Wuhan, di mana virus tersebut diketahui berasal. (The Sun)

Dia mengatakan kepada South China Morning Post:

"Ini didasarkan pada perhitungan oleh model komputer."

“Apakah itu akan cocok dengan apa yang terjadi di kehidupan nyata tidak dapat disimpulkan."

“Protein pengikat itu penting, tetapi itu hanya salah satu dari banyak hal yang diselidiki."

"Mungkin, ada protein lain yang terlibat. "

Pakar percaya bahwa jenis baru itu adalah virus RNA, yang berarti kecepatan mutasinya 100 kali lebih cepat daripada virus DNA seperti cacar.

Menular dari ular?

Para ilmuwan di Universitas Peking juga mengklaim bahwa virus mematikan itu ditularkan ke manusia dari kelelawar - melalui ular, yang dijual di pasar terbuka di Wuhan.

Para peneliti mengatakan bahwa strain 2019-nCoV baru terdiri dari kombinasi yang mempengaruhi kelelawar dan coronavirus lain yang tidak diketahui.

Sup kelelawar dilaporkan sebagai hidangan yang tidak umum, tapi populer terutama di Wuhan, di mana virus tersebut diketahui berasal.
Sup kelelawar dilaporkan sebagai hidangan yang tidak umum, tapi populer terutama di Wuhan, di mana virus tersebut diketahui berasal. (The Sun)
Terungkap cara penularan coronavirus dari perjalanannya sampai ke manusia.
Terungkap cara penularan coronavirus dari perjalanannya sampai ke manusia. (The Sun)

Mereka percaya bahwa materi genetik gabungan dari keduanya mengambil protein yang memungkinkan virus mengikat sel inang tertentu - termasuk manusia.

Setelah menganalisis gen dari strain, tim menemukan bahwa ular rentan terhadap versi coronavirus yang paling mirip.

Itu berarti bahwa mereka kemungkinan menyediakan "cadangan" untuk strain virus untuk tumbuh lebih kuat dan bereplikasi.

Ular dijual di Pasar Makanan Laut Huanan di pusat Wuhan - di mana wabah mematikan diperkirakan telah dimulai - dan mungkin telah melompat ke hewan lain sebelum berpindah ke manusia, kata mereka.

Sup kelelawar dilaporkan sebagai hidangan yang tidak umum, tapi populer terutama di Wuhan, di mana virus tersebut diketahui berasal.
Sup kelelawar dilaporkan sebagai hidangan yang tidak umum, tapi populer terutama di Wuhan, di mana virus tersebut diketahui berasal. (The Sun)

Menulis dalam Journal of Medical Virology, para penulis mengatakan: "Hasil yang berasal dari analisis evolusi kami menunjukkan untuk pertama kalinya bahwa ular adalah reservoir hewan satwa liar yang paling mungkin untuk 2019-nCoV.

"Informasi baru yang diperoleh dari analisis evolusi kami sangat signifikan untuk pengendalian efektif wabah yang disebabkan oleh pneumonia yang diinduksi 2019-nCoV."

Terkunci

Kota tertutup rapat itu terjadi ketika kota Wuhan dikunci karena pihak berwenang Cina berusaha keras menahan virus itu.

Warga di Huanggang terdekat juga telah diberitahu untuk tidak meninggalkan kota selain dari keadaan khusus.

Di bandara-bandara di kota-kota lain dengan penerbangan langsung ke Wuhan, suhu tubuh penumpang yang datang dari China telah dipantau dengan ketat.

Sup kelelawar dilaporkan sebagai hidangan yang tidak umum, tapi populer terutama di Wuhan, di mana virus tersebut diketahui berasal.
Sup kelelawar dilaporkan sebagai hidangan yang tidak umum, tapi populer terutama di Wuhan, di mana virus tersebut diketahui berasal. Selain disantap secara ekstrem juga dilakukan dengan minum minuman keras. (The Sun)

Tetapi, para pelancong yang tiba di Inggris dari kota diberi selebaran yang menjelaskan bagaimana mereka dapat mencari bantuan jika mereka menjadi tidak sehat ketika berada di Inggris.

Pesawat dari kota Cina mendarat di daerah terisolasi Terminal Heathrow 4 untuk membatasi potensi penyebaran infeksi.

Para pejabat mengatakan mereka tidak memiliki rencana untuk memperkenalkan penyaringan suhu semua penumpang - karena tindakan tersebut telah gagal di masa lalu.

Kesehatan Masyarakat Inggris telah meningkatkan risiko coronavirus ke Inggris dari "sangat rendah" menjadi "rendah".

Infeksi itu, terkait dengan pasar makanan laut di Wuhan, telah menyebar ke Thailand, Taiwan, Jepang, Korea Selatan, dan Amerika Serikat.

Artikel ini telah tayang di Wartakotalive dengan judul Di Tengah Wabah Virus Corona, Setelah Sup Kelelawar Muncul Video Pria Melahap Anak Tikus Hidup, https://wartakota.tribunnews.com/2020/01/25/di-tengah-wabah-virus-corona-setelah-sup-kelelawar-muncul-video-pria-melahap-anak-tikus-hidup?page=all.

 
Editor: heri prihartono
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved