KISAH Burhan Kampak, Algojo Libas Anggota PKI Usai G30S: Sering Minta Peluru ke Markas Kostrad

TRIBUNJAMBI.COM - Ketika pelaksanaan eksekusi mati seorang simpatisan PKI, pasukan ABRI

KISAH Burhan Kampak, Algojo Libas Anggota PKI Usai G30S: Sering Minta Peluru ke Markas Kostrad
http://gbcghana.com
ilustrasi hukuman mati 

TRIBUNJAMBI.COM - Ketika pelaksanaan eksekusi mati seorang simpatisan PKI, pasukan ABRI sempat dibuat bingung tujuh keliling.

Gara-gara simpatisan PKI itu tak mempan ditembak alias kebal peluru

Melansir dari Sosok.id dalam artikel 'Bukan Mitos Belaka, Kisah Simpatisan PKI yang Kebal Peluru Ketika Hendak Dieksekusi Mati', peristiwa di luar nalar ini berawal saat pemerintah mengerahkan pasukan ABRI untuk melakukan pembersihan sisa-sisa PKI tahun 1948

Tak terkecuali pasukan ABRI dari Divisi Siliwangi pun turut menyapu bersih kekuatan PKI di Madiun dan sekitarnya.

Kenapa Anak Nikita Mirzani Diperiksa Polisi, Dicecar 20 Pertanyaan dalam 2 Jam, Sebut Foto Instagram

Ketagihan Nonton Live Streaming Wanita Dewasa, Pria Ini Jual Bayinya Rp 160 Juta, Begini Nasibnya

Saat itu, Divisi Siliwangi lantas memburu semua simpatisan PKI di Madiun.

Pada 30 September 1948, Madiun berhasil dikuasai lagi oleh ABRI.

Mengutip buku 'Perintah Presiden Sukarno: Rebut Kembali Madiun', Front Demokratik Rakyat (FDR) yang merupakan organisasi sayap PKI juga berhasil dilibas oleh Divisi Siliwangi.

Para simpatisan PKI itu lari tunggang langgang, sembunyi di daerah-daerah sekitar Madiun.

Lamborghini Raffi Ahmad Sengaja Dibakar Demi Konten YouTube? Terbongkar Ini Fakta Sebenarnya

Ahok Resmi Jadi Komut Pertamina, Ini yang Bakal Dilakukan BTP dengan Cepat, MInta Dukungan dan Doa

Pasukan ABRI berhasil menangkap mereka dan diadili.

Gerakan Divisi Siliwangi dilanjutkan ke Blora dimana anggota PKIinsiden Madiun melarikan diri kesana.

Halaman
1234
Editor: ridwan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved