Breaking News:

Siapa 'Penumpang Gelap' Demo Mahasiswa hingga Berakhir Ricuh?

Meski berakhir dengan kerusuhan, harus dibedakan antara aksi murni Mahasiswa dengan kemungkinan gerakan penyusup alias provokator.

Editor: Suci Rahayu PK
KOMPAS.com/M ZAENUDDIN
Mahasiswa yang melakukan Aksi Tolak RUKHP di Depan Gedung DPR/MPR membakar ban di Simpang Susun Semanggi, Senayan, Jakarta Pusat, Selasa (24/9/2019). 

Siapa 'Penumpang Gelap' Demo Mahasiswa hingga Berakhir Ricuh?

TRIBUNJAMBI.COM - DEMO Mahasiswa yang terlihat masif dan menyebar di seantero Indonesia mengingatkan pada aksi serupa menjelang reformasi 1998.

Meski berakhir dengan kerusuhan, harus dibedakan antara aksi murni Mahasiswa dengan kemungkinan gerakan penyusup alias provokator.

Tak banyak yang sadar, aksi Mahasiswa yang menyebar ke seluruh Indonesia bermula dari tanda pagar (tagar) di media sosial #GejayanMemanggil.

Tagar ini selama beberapa hari menggema di media sosial dan menginspirasi gerakan perlawanan atas ketidakadilan yang dirasakan nurani masyarakat.

Baca: Kronologi Penembakan Pengawal Raja Salman, Sebelum Kejadian Sempat Bertengkar

Baca: Jadwal MotoGP Thailand 2019 - Menang di Thailand, Marc Marquez Bakal Juara Dunia MotoGP 2019

Baca: Ramalan Zodiak Hari Ini 30 September 2019 Lengkap 12 Bintang, Aries Lagi Baper, Kurangi Cuek Taurus

Ribuan mahasiswa dari berbagai universitas di Indonesia bergerak di kota-kota mereka meneriakkan kegelisahan hati dan kegeraman jiwa atas berlakunya Undang-undang Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dan rencana pengesahan Rancangan Kitab Undang-undang Hukum Pidana ( RKUHP).

Undang-undang KPK dinilai melemahkan KPK dan menguatkan koruptor.

Mahasiswa dari berbagai elemen melakukan unjuk rasa di depan Gedung Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (24/9/2019). Demo mahasiswa yang berlangsung di depan Gedung DPR sejak tadi pagi berakhir ricuh, suasana tidak kondusif terjadi sejak sore hingga malam hari.(ANTARA FOTO/INDRIANTO EKO SUWARS)
Mahasiswa dari berbagai elemen melakukan unjuk rasa di depan Gedung Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (24/9/2019). Demo mahasiswa yang berlangsung di depan Gedung DPR sejak tadi pagi berakhir ricuh, suasana tidak kondusif terjadi sejak sore hingga malam hari.(ANTARA FOTO/INDRIANTO EKO SUWARS) ((ANTARA FOTO/INDRIANTO EKO SUWARS))

Sementara, pada RKUHP ada sejumlah pasal yang dinilai janggal karena negara masuk terlalu dalam pada ranah kehidupan pribadi.

RKUHP juga diprotes karena penambahan pasal-pasal karet yang bisa mengriminalisasi siapa pun tanpa kecuali dengan konteks yang sumir.

Pasal penghinaan presiden, misalnya, dihidupkan kembali dalam RKUHP, padahal telah dibatalkan Mahkamah Konstitusi (MK).

Halaman
1234
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved