Sengketa Pilpres 2019

Siapa Sebenarnya Anwar Usman Ketua Mahkamah Konstitusi Pernah Jadi Guru Honorer Sekolah Dasar

Anwar Usman dikenal sebagai Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) periode 2018-2020. Sebelum berkiprah sebagai hakim, Anwar Usman memulai kariernya sebagai g

Siapa Sebenarnya Anwar Usman Ketua Mahkamah Konstitusi Pernah Jadi Guru Honorer Sekolah Dasar
Tribunnews/Jeprima
Ketua Mahkamah Konstitusi (MK), Anwar Usman memimpin sidang perdana sengketa hasil Pilpres 2019 di Mahkamah Konstitusi, Jakarta Pusat, Jumat (14/6/2019). Sidang perdana Perselisihan Hasil Pemilihan Umum atau Sengketa Pilpres mengagendakan pemeriksaan pendahuluan kelengkapan dan kejelasan pemohon dari tim hukum Badan Pemenangan Nasional (BPN). 

TRIBUNJAMBI.COM- Anwar Usman dikenal sebagai Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) periode 2018-2020. Sebelum berkiprah sebagai hakim, Anwar Usman memulai kariernya sebagai guru honorer di sebuah sekolah dasar di Jakarta.

Anwar Usman akan menjadi harapan bagi TKN Jokowi-Maruf, BPN Prabowo-Sandi dan KPU untuk memutuskan hasil sidang Sengketa Pilpres 2019. 

Istri Anwar Usman, Hj. Suhada merupakan seorang bidan yang mengurus Rumah Sakit Wijaya Kusuma, Lumajang dan Rumah Sakit Budhi Jaya Utama, Depok. Pernikahannya dengan Suhada, mereka dikaruniai tiga orang anak yaitu, Kurniati Anwar, Khairil Anwar, dan Sheila Anwar.

Selain menjadi Ketua MK, Anwar Usman juga diangkat menjadi Ketua Yayasan di tempatnya pertama kali mengajar yang sekarang sudah berubah menjadi sebuah yayasan dengan berbagai jenis dan tingkatan pendidikan.

Anwar Usman selalu menjadikan keluarga sebagai penopang kariernya yang utama. Berkat dukungan istri dan ketiga anaknya lah Anwar Usmanbisa mencapai titik puncak kariernya sebagai hakim konstitusi.

Baca: Harap-harap Cemas Sandiaga Uno Kumpulkan Seluruh Kuasa Hukum, Bahas Soal Sengketa Pilpres 2019 ?

Baca: Jadwal Putusan Hasil Sengketa Pemilu Pilpres 2019 Mahkamah Konstitusi Paling Lambat di Tanggal Ini

Masa Kecil

Anwar Usman menghabiskan sebagian masa kecilnya di Nusa Tenggara Barat. Anwar Usman dibesarkan di Desa Rasabou, Kecamatan Bolo, Bima, Nusa Tenggara Barat. Setelah lulus dari SDN 03 Sila, Bima pada 1969, Anwar Usman melanjutkan pendidikannya di luar desa dan harus meninggalkan orang tuanya.

Anwar Usman melanjutkan pendidikannya ke Sekolah Pendidikan Guru Agama Negeri (PGAN) sampai 1975. Pria kelahiran Bima ini menghabiskan pendidikannya di PGAN selama enam tahun. Selama enam tahun tersebut Anwar Usman banyak belajar mengenai disiplin dan kemandirian. Setelah menyelesaikan pendidikan gurunya, Anwar Usman atas restu ayah dan ibunya merantau ke Jakarta.

Riwayat Karier

Ketua Mahkamah Konstitusi Anwar Usman memimpin sidang perdana sengketa pilpres 2019 di Gedung Mahkamah Konstitusi, Jakarta, Jumat (14/6/2019).
Ketua Mahkamah Konstitusi Anwar Usman memimpin sidang perdana sengketa pilpres 2019 di Gedung Mahkamah Konstitusi, Jakarta, Jumat (14/6/2019). ((KOMPAS.COM/KRISTIANTO PURNOMO))

Sebelum dikenal sebagai Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) periode 2018-2020, Anwar Usman mengawali kariernya sebagai guru honorer pada 1975. Anwar Usman pernah menjadi guru honorer di SD Kalibaru Jakarta. Saat berprofesi sebagai guru, Anwar Usman melanjutkan pendidikannya di Fakultas Hukum Universitas Islam Jakarta. Anwar Usman mendapat gelar sarjana hukumnya pada 1984.

Selama menjadi mahasiswa, Anwar Usman aktif dalam kegiatan teater di bawah asuhan Ismail Soebarjo. Anwar Usman tergabung dalam anggota Sanggar Aksara.

Pada 1980, Anwar Usman pernah beradu akting dalam sebuah film garapan sutradara Ismail Soebardjo yang dibintangi oleh Nungki Kusumastuti, Frans Tumbuan, dan Rini S. Bono. Walaupun hanya mendapatkan peran kecil, bagi Anwar Usman hal tersebut menjadi kebanggaan tersendiri bisa bergabung dengan sutradara sehebat Bapak Ismail Soebarjo. Saat itu filmnya yang berjudul ‘Perempuan dalam Pasungan’ mendapat penghargaan sebagai Film Terbaik dalam ajang Piala Citra.

Namun, saat film ‘Perempuan dalam Pasungan’ sampai ke Bima, Anwar Usman mendapat kritik dari orang tuanya. Dalam film tersebut terdapat adegan Anwar Usman jalan berdua dengan seorang perempuan di Pasar Cikini yang menghebohkan warga kampung Anwar Usman di Bima pada saat itu. Setelah ayahnya tahu, keterlibatan Anwar Usman muda dalam dunia perfilman ditentang oleh ayahnya.

Keterlibatannya dalam dunia teater menjadi salah satu pengalaman yang paling berkesan bagi Anwar Usman. Dunia teater mengajarkan Anwar Usman banyak hal termasuk filosofi kehidupan. Menurut Anwar Usman, dunia teater mengajarkan kebajikan, cara bersikap, dan bertutur kata yang baik.

Ketua Mahkamah Konstitusi (MK), Anwar Usman memimpin sidang perdana sengketa hasil Pilpres 2019 di Mahkamah Konstitusi, Jakarta Pusat, Jumat (14/6/2019). Sidang perdana Perselisihan Hasil Pemilihan Umum atau Sengketa Pilpres mengagendakan pemeriksaan pendahuluan kelengkapan dan kejelasan pemohon dari tim hukum Badan Pemenangan Nasional (BPN).
Ketua Mahkamah Konstitusi (MK), Anwar Usman memimpin sidang perdana sengketa hasil Pilpres 2019 di Mahkamah Konstitusi, Jakarta Pusat, Jumat (14/6/2019). Sidang perdana Perselisihan Hasil Pemilihan Umum atau Sengketa Pilpres mengagendakan pemeriksaan pendahuluan kelengkapan dan kejelasan pemohon dari tim hukum Badan Pemenangan Nasional (BPN). (Tribunnews/Jeprima)

Setelah mendapatkan gelar sarjana hukum pada 1984, Anwar Usmanmengikuti tes calon hakim dan dinyatakan lolos. Kemudian Anwar Usmandiangkat menjadi calon hakim Pengadilan Negeri Bogor pada 1985. Mulai dari titik inilah kariernya sebagai hakim dimulai.

Baca: Jangan Tertipu Wajah Manis Hakim MK Jelang Putusan, Ini Penjelasan Pakar Hukum Universitas Andalas

Baca: Harap-harap Cemas Sandiaga Uno Kumpulkan Seluruh Kuasa Hukum, Bahas Soal Sengketa Pilpres 2019 ?

Baca: Pengamat Ini Pesimis Mahkamah Konstitusi Akan Kabulkan Permintaan Prabowo-Sandi

Anwar Usman dikenal sebagai sosok yang sederhana. Anwar Usman tidak pernah menyangka bahwa dirinya akan menduduki jabatan sebagai hakim konstitusi.

Pada 1997-2003 Anwar Usman menjadi Asisten Hakim Agung di Mahkamah Agung. Kemudian diangkat menjadi Kepala Biro Kepegawaian Mahkamah Agung selama 2003-2006. Saat menjabat sebagai Kepala Biro Kepegawaian MA, Anwar Usman diangkat menjadi Hakim Pengadilan Tinggi Jakarta pada 2005 sehingga Anwar Usman merangkap jabatan ganda.Selama 2006-2011 Anwar Usman juga tercatat pernah menjabat sebagai Kepala Litbang Diklat Kumdil Mahkamah Agung.

Kariernya sebagai hakim konstitusi resmi setelah mengucapkan sumpah di hadapan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono di Istana Negara Jakarta pada 2011. Anwar Usman diangkat sebagai hakim konstitusi melalui Keputusan Presiden No 18/P Tahun 2011 tertanggal 28 Maret 2011 menggantikan H M Arsyad Sanusi.

PEMILIHAN WAKIL MK - Hakim Agung MK Anwar Usman melaksanakan haknya memasukan surat suara dalam Rapat Pleno Pemilihan Wakil Ketua MK Periode 2015-2017 di Gedung MK, Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat , Senin (12/1). Dalam rapat itu, Arief Hidayat yang sebelumnya Wakil Ketua MK terpilih secara aklamasi menjadi Ketua MK, sedangkan Anwar Usman terpilih menjadi Wakil Ketua setelah memenangkan voting yang dilakukan hingga empat kali pungutan suara.

PEMILIHAN WAKIL MK - Hakim Agung MK Anwar Usman melaksanakan haknya memasukan surat suara dalam Rapat Pleno Pemilihan Wakil Ketua MK Periode 2015-2017 di Gedung MK, Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat , Senin (12/1). Dalam rapat itu, Arief Hidayat yang sebelumnya Wakil Ketua MK terpilih secara aklamasi menjadi Ketua MK, sedangkan Anwar Usman terpilih menjadi Wakil Ketua setelah memenangkan voting yang dilakukan hingga empat kali pungutan suara.

Sejak Mahkamah Konstitusi berdiri, Anwar Usman selalu mengikuti perkembangan MK yang pada saat itu diketuai oleh Moh. Mahfud MD sehingga tidak sulit untuk beradaptasi dengan lingkungan MK.

Anwar Usman menjadi hakim konstitusi urutan ke-18 di Mahkamah Konstitusi. Anwar Usman terpilih sebagai Wakil Ketua Mahkamah Konstitusipada 2015 dan menjabat selama 2015-2017. Kemudian pada periode 2016-2018 Anwar Usman terpilih kembali menjadi Wakil Ketua MK.

Prinsip yang selalu dianut Anwar Usman dalam menjalankan tugasnya sebagai kahim adalah dengan mencontoh Rasulullah SAW. Dalam sebuah hadist, Rasulullah SAW pernah didatangi oleh pimpinan kaum Quraisy agar memberikan perlakuan khusus terhadap anak bangsawan Quraisy yang mencuri. Kemudian Rasulullah dengan bijak menjawab ‘Demi Allah, jika Fatimah, anakku sendiri mencuri, akan aku potong tangannya’. Nilai keadilan yang diterapkan oleh Rasulullah SAW itulah yang dianut Anwar Usman sebagai penegak hukum.

Kariernya sebagai Ketua MK dimulai di tahun 2018 saat Anwar Usmanterpilih melalui rapat pleno hakim pada Senin (2/4/2018). Anwar Usmanmenggantikan Arief Hidayat, Ketua MK sebelumnya.

Sebenarnya, Arief Hidayat terpilih kembali dan telah mengucapkan sumpah janji hakim konstitusi periode 2018-2023 namun jabatannya sebagai ketua MK tetap berakhir. Hal ini disebabkan Arief Hidayat tidak bisa maju lagi dalam pencalonan karena sudah tidak memiliki hak untuk dipilih kembali. Pasalnya, Arief Hidayat sudah dua kali dipilih sebagai ketua MK yaitu pada 2015 dan 2017.

Ketetapan ini sudah diatur dalam Pasal 4 Ayat 3a Undang-Undang MK dan Pasal 2 Ayat 6 PMK Nomor 3 Tahun 2012 tentang Tata Cara Pemilihan Ketua dan Wakil Ketua MK.

Wakil Ketua MK, Anwar Usman berbicara kepada wartawan di gedung MK, Jakarta, Senin (11/4/2016). Anwar Usman kembali terpilih menjadi Wakil Ketua MK hasil dari rapat permusyawarahan hakim (RPH) untuk periode 2016-2018.

Wakil Ketua MK, Anwar Usman berbicara kepada wartawan di gedung MK, Jakarta, Senin (11/4/2016). Anwar Usman kembali terpilih menjadi Wakil Ketua MK hasil dari rapat permusyawarahan hakim (RPH) untuk periode 2016-2018.

Dilansir dari Kompas.com, kekayaan Anwar Usman menurut Laporan Harta Kekayaan Penyelenggara Negara (LHKPN) yang dilaporkannya pada 18 Maret 2011, tercatat senilai Rp 3.974.076.412 atau Rp 3,9 miliar lebih.

Laporan tersebut saat Anwar Usman menjabat sebagai Hakim Tinggi/Kepala Badan Penelitian, Pengembangan, Pendidikan dan Pelatihan Hukum Peradilan di Mahkamah Agung.

Kekayaan Anwar Usman didominasi harta tak bergerak berupa tanah dan bangunan senilai total Rp 2.266.473.000, yang tersebar di sejumlah daerah di antaranya, bangunan seluas 216 meter persegi di Kabupaten Bima, yang berasal dari warisan, perolehan tahun 2000 senilai Rp 700 juta.

Untuk harta tak bergerak berupa alat transportasi dan mesin lainnya, Anwar Usman memiliki kekayaan senilai total Rp 297.478.000. Salah satunya yaitu mobil merk Toyota tahun 2008, senilai Rp 123.423.000. Anwar Usman juga memiliki surat berharga senilai Rp 522.500.000. Selain itu juga giro dan setara kas lainnya senilai Rp 802.625.412. Kekayaan Anwar Usmansenilai Rp 3.974.076.412 itu naik beberapa ratus juta dari saat melaporkan tanggal 17 Maret 2010. Pada laporan tahun 2010, kekayaannya Rp 3.626.711.245 atau Rp 3,6 miliar lebih.

Penulis: andika arnoldy
Editor: andika arnoldy
Sumber: Tribun Jambi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved