Perempuan Ini Sedekah Rp 2,1 Triliun, Tapi Masih Rendah Hati

Berbagi memang menjadi hal yang indah. Dan berbagi menjadi “sihir” yang indah di tangah Rowling.

Perempuan Ini Sedekah Rp 2,1 Triliun, Tapi Masih Rendah Hati
JK ROWLING
Ilustrasi tokoh Severus Snape yang digambar sendiri oleh JK Rowling. 

TRIBUNJAMBI.COM - Mungkin Anda sudah sering mendengar tentang kesuksesan cerita serial Harry Potter. Bukan hanya kisahnya yang mendunia, JK Rowling, sang penulis juga memperoleh kemasyhuran dan kesuksesan finansial luar biasa.

Pada puncak ketenarannya di tahun 2012, nilai waralaba dari kisah tentang bocah penyihir ini dihargai sebesar AS$15 bilyun (sekitar Rp 202,7 triliun).

Rowling pantas disebut sebagai penulis terkaya di dunia. Namun di balik itu semua, ternyata hartanya juga menjadi sarana untuk beramal dan melakukan donasi kepada mereka yang membutuhkan.

Salah satu kisah tentang jiwa sosial Rowling, terkait dengan kehidupan Catie Hoch, anak perempuan asal New York, AS, yang mengidap sejenis kanker bernama neuroblastom.

Catie sangat menyukai Harry Potter sehingga ibunya yang bernama Gina Peca selalu membacakannya novel-novelnya hingga jilid ketiga.

Anak perempuan itu juga sering kali menggunakan kostum tokoh idolanya- kacamata bundar dan mantel merah – ketika harus menjalani perawatan akibat penyakitnya.

Setelah mengakhiri buku ketiga, sang ibu mulai cemas kalau-kalau anaknya tidak akan bisa bertahan mendengar lanjutan kisahnya di jilid keempat yang pada saat itu belum dirilis.

Peca akhirnya mengirimkan e-mail ke penerbit dengan catatan khusus untuk Rowling. Ia bertanya apakah buku keempat bisa diselesaikan sambil melampirkan kisah Catie yang menyukai kisah Harry Potter. Harapannya, hal itu bisa memberi kebahagian pada hidup Catie.

Antara Catie dan Rowling kemudian terjalin hubungan melalui e-mail. Keduanya saling berbagi cerita, antara lain tentang kisah-kisah Harry Potter atau tentang dua ekor anjing golden retriever milik Catie.

Mereka terus berhubungan, sampai akhirnya Peca memberitahu Rowling kalau putrinya sudah tidak bisa lagi menggunakan komputer akibat kondisinya yang semakin parah.

Halaman
12
Editor: duanto
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved