Sidang Kasus E KTP

Menanti Sidang Vonis, Ahok Pasrah dan Hanya Berdoa

Aparat kepolisian dibantu anggota TNI akan mengamankan sidang terdakwa kasus dugaan penodaan agama Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok.

Menanti Sidang Vonis, Ahok Pasrah dan Hanya Berdoa
TRIBUN/Resa Esnir/Pool
Gubernur nonaktif DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok saat menjalani persidangan Lanjutan dugaan penistaan agama di Auditorium Kementerian Pertanian, Jakarta Selatan, Selasa (17/1). Sidang yang keenam tersebut masih beragendakan mendengarkan emapt keterangan saksi dari pihak penuntut umum dan ditambah 2 saksi penyidik dari Polres Bogor. TRIBUNNEWSl/Resa Esnir/Hukum Online/Pool 

TRIBUNJAMBI.COM, JAKARTA - Aparat kepolisian dibantu anggota TNI akan mengamankan sidang terdakwa kasus dugaan penodaan agama Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok.

Hari ini, Selasa (9/5/2017) majelis hakim rencananya akan membacakan putusan di auditorium Kementerian Pertanian, yang dijadikan tempat untuk menggelar persidangan.

Ahok sendiri mengaku pasrah dengan putusan hakim yang akan memvonis dirinya.

"Doa saja. Tergantung nurani hakim. Toh, sudah terbukti dari tuntutan jaksa, saya tidak terbukti menista agama," kata Ahokkepada wartawan di Balai Kota DKI Jakarta, Senin (8/5/2017) kemarin.

Jumat (5/5/2017) lalu, massa kembali menggelar aksi. Aksi kali itu digelar untuk memberi dukungan kepada Mahkamah Agung (MA), agar independensi hakim tetap terjaga dalam memberi putusan untuk Ahok.

"Ya kita mau bilang apa. Tersangka juga dipaksakan kok. Saya bilang itu dipaksakan. Ada perbedaan pendapat di kepolisian kok. Mana ada dalam sejarah hukum kita begitu cepat, hitungan jam jaksa langsung periksa. Ini kan tekanan massa saja. Politik saja, yang penting kan Ahok ngga jadi gubernur lagi," kata Ahok lagi.

Ahok mengaku yakin dirinya tidak terbukti menghina golongan tertentu.

Untuk itu dirinya meminta majelis hakim tidak terpengaruh intervensi aksi massa terkait putusan yang diberikan besok.

Dia mengaku pasrah kepada Tuhan atas kasus hukum yang membelitnya. Dalam doanya, Ahok meminta Tuhan agar membuktikan dirinya tidak menista agama.

"Sekarang tinggal hakim. Kami harap jangan penghakiman karena massa. Kalau karena massa ya runtuh pondasi hukum. Kalau hukum runtuh negara bisa runtuh. Saya sebagai orang beriman ya berdoa saja. Saya minta Tuhan declare bahwa saya innocent. Saya tidak ada niat tidak ada maksud kok," kata Ahok.

Halaman
123
Editor: nani
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved