Presiden BEM Unja Bantah Kabar Dirinya Dipanggil Rektor Terkait Pamflet Demonstrasi

Presiden Badan Esekutif Mahasiswa (BEM) Universitas Jambi, membantah adanya kabar bahwa pihak BEM dipanggil rektor.

Presiden BEM Unja Bantah Kabar Dirinya Dipanggil Rektor Terkait Pamflet Demonstrasi
HO
Selebaran yang beredar di medsos tentang demonstrasi. 

Presiden BEM Unja Bantah Kabar Dirinya Dipanggil Rektor Terkait Pamflet Demonstrasi

TRIBUNJAMBI.COM, SENGETI - Presiden Badan Esekutif Mahasiswa (BEM) Universitas Jambi, membantah adanya kabar bahwa pihak BEM dipanggil rektor.

Hal itu berkaitan pamflet aksi seruan berisikan seruan aksi mahasiswa yang akan dilakukan pada Jumat (5/4) pukul 08.00 WIB di depan gerbang Unja Mendalo.

Presiden BEM Unja, Ardy Irawan, mengatakan kepada Tribunjambi.com, Jumat (5/4) bahwa tidak ada pemanggilan oleh rektor kepada dirinya.

Menurutnya, aksi tersebut bukanlah kegiatan BEM.

"Kalau dipanggil rektor, kami BEM belum ada dipanggil rektor. Karena memang di sana bukan BEM yang melakukan aksi," tegasnya.

Ia mengaku sekira seminggu yang lalu pihaknya memang melakukan pertemuan dengan pihak kampus. Pertemuan tersebut membahas mengenai keluhan mahasiswa.

"Tapi kalau seminggu yang lalu iya ada bertemu dengan pihak birokasi kampus, kami audiensi kan beberapa masalah yang di keluhkan mahasiswa kepada pihak terkait. Tapi proses audensi belum selesai malah ada muncul pamflet yang seprti beredar kemarin," sambungnya

Sebelumnya diberitakan bahwa bahwa ada tiga tuntutan yag di tunjukan kepada pihak kampus di dalam pamflet yang tersebar di media sosial tersebut.

Baca Juga

 Kisah Cinta Unik Nenek Maia Estianty dan Soekarno, Berawal saat Jumpa di Indekos

 Polisi Periksa Lima Pria Gemulai, Terkait Kasus Mutilasi Guru Honorer di Blitar

 Cinta Segitiga Shaheer Sheikh, Ayu Ting Ting & Ivan Gunawan, Mana yang Bakal Dampingi Sang Pedangdut

 Mayat Dalam Koper Tanpa Kepala, Penyebab Guru Kediri Dimutilasi Terungkap, Bukan Guru Honorer Biasa

Halaman
12
Penulis: syamsul
Editor: duanto
Sumber: Tribun Jambi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved