Pergerakan Rupiah

Rilis Data Kuartal Ketiga Dipredikasi Bakal Menekan Rupiah Hari Ini

Bank Indonesia dan ekonom memperkirakan defisit transaksi berjalan (CAD) akan melebar ke atas 3% dari produk domestik bruto

Rilis Data Kuartal Ketiga Dipredikasi Bakal Menekan Rupiah Hari Ini
Antara
Ilustrasi kurs rupiah 

TRIBUNJAMBI.COM, JAKARTA - Bank Indonesia dan ekonom memperkirakan defisit transaksi berjalan (CAD) akan melebar ke atas 3% dari produk domestik bruto (PDB) pada pengumumannya, Jumat (9/11).

Neraca transaksi berjalan diproyeksi masih akan mencatatkan defisit sepanjang periode kuartal-III 2018. Lantas, penguatan rupiah yang berjalan sepanjang pekan ini pun rentan buyar.

Baca: Tiga Bank Besar Ini Masih Catat Porsi Dana Pihak Ketiga Valas Mini

Analis Pasar Uang Bank Mandiri Reny Eka Putri, menilai, data kuartal ketiga yang dirilis Jumat ini akan kembali menekan kurs rupiah. "Proyeksinya CAD melebar menjadi 3,4% dari PDB dengan nilai defisit US$ 8,8 miliar," kata Reny kepada Kontan.co.id, Kamis (8/11).

Namun, Reny melihat ruang pelemahan rupiah besok kemungkinan tak akan begitu dalam. Pasalnya, pelebaran CAD periode Juli-September tersebut sudah lebih dulu diantisipasi pelaku pasar.

Fluktuasi kurs rupiah yang tajam dan harga minyak mentah yang sempat menjulang membuat defisit transaksi berjalan Indonesia semakin tak terhindarkan sepanjang periode tersebut.

Toh, sentimen positif dari eksternal masih menyelimuti mata uang Garuda, yakni optimisme berakhirnya perang dagang AS-China dan kemenangan kubu Demokrat di Kongres dalam Pemilu Sela AS kemarin.

"Pertumbuhan PDB kuartal-III 2018 lebih tinggi dari ekspektasi, cadangan devisa meningkat, dan kepercayaan investor membaik sehingga berdampak pada apresiasi rupiah," ujar Reny.

Reny memproyeksi besok, Jumat (9/11), rupiah bakal bergerak dalam rentang yang cukup lebar yaitu Rp 14.440 - Rp 14.600. "Meski CAD melebar, kemungkinannya kecil rupiah terkoreksi sampai ke atas Rp 15.000 per dollar AS lagi," pungkas dia.

Editor: fifi
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved