Curhat Pemilik Pangkalan Gas LPG Bersubsidi, Diancam karena Tolak Pelansir dari Luar Wilayah

Untuk mengatasi kelangkaan, kata Syafirwan, pihaknya sudah menerapkan aturan penggunaan Kartu Keluarga (KK).

Curhat Pemilik Pangkalan Gas LPG Bersubsidi, Diancam karena Tolak Pelansir dari Luar Wilayah
Tribun Jambi/Darwin Sijabat
Antrean di sebuah pangkalan gas bersubsidi di Kabupaten Tanjung Jabung Barat, Jumat (9/11). 

Laporan Wartawan Tribunjambi.com, Darwin Sijabat

TRIBUNJAMBI.COM, KUALA TUNGKAL- Dinas Koperasi Perindustrian dan Perdagangan Kabupaten Tanjab Barat mewanti-wanti masyarakat yang tidak berhak menggunakan elpiji bersubsidi supaya tidak ikut mengantre.

"Gas elpiji 3 Kg bersubsidi itukan ada peruntukkannya. Kita minta masyarakat yang tergolong mampu, kaya tidak usahlah ikut-ikutan antre. Sehingga tidak terjadi kelangkaan elpiji 3 Kg di masyarakat," kata Syafriwan, Kepala Diskoperindag Kabupaten Tanjab Barat, Jumat (9/11)

Untuk mengatasi kelangkaan, kata Syafirwan, pihaknya sudah menerapkan aturan penggunaan Kartu Keluarga (KK). Pembeli elpiji bersubsidi musti menunjukan KK sebagai bukti warga sekitar pangkalan elpiji.

"Tujuannya supaya yang mendapatkan elpiji bersubsidi benar-benar warga yang berhak menerimanya," jelasnya.

Baca: Koperindag Minta Orang Mampu Tidak Pakai Gas Elpiji 3 Kg

Baca: Bukan Cuma Diskon, Perhiasan Natal Juga Sudah Ada di Ramayana

Baca: FOTO-FOTO Penampakan Rumah di Lebak Bandung yang Digerebek, Tim Mabes Polri Turun ke Jambi

Pemilik pangkalan elpiji, Mustanir Busro, mengatakan pernah diprotes warga.

Dia mendapat protes lantaran menolak memenuhi permintaan pembeli yang merupakan pelansir berasal dari luar wilayah yang berhak menerima elpiji melon bersubsidi.

"Dia ngancam akan melaporkan saya, karena saya tolak dia maksa beli elpiji. Saya bilang elpiji ini untuk warga sekitar sini yang lebih saya utamakan," kata Mustanir yang akrab dipanggil Pakde Tanir itu.

Kendati demikian, kata Pakde Tanir, jika sudah terpenuhi untuk kebutuhan warga di tiga RT yang dipegangnya, barulah kemudian dijual ke warga yang berdatangan dari RT yang berbeda di Jalan Siswa Ujung, Kelurahan Patunas, Tungkal Ilir, Tanjab Barat.

Tabung gas 3 kg
Tabung gas 3 kg (tribunjambi/darwin sijabat)

"Kadang saya tidak tega juga kalau ada yang datang dari jauh minta dikasih beli gas tempat saya. Ya terpaksa saya kasih. Tapi pembeli ada yang bisa ngerti ada juga yang ngotot maksa," ungkap Pakde Tanir.

Halaman
12
Penulis: Darwin
Editor: duanto
Sumber: Tribun Jambi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved