Jalan Mudik Lebaran Kejebak Kemacetan di Tanjakan Curam, Lakukan Tips Ini

Kemacetan di jalan tanjakan kerap membuat para pengemudi kewalahan. Terlebih untuk mobil tua yang kurang daya ataupun pengemudi pemula.

Jalan Mudik Lebaran Kejebak Kemacetan di Tanjakan Curam, Lakukan Tips Ini
kompas.com
Kondisi tanjakan dan turunan jalur darurat jembatan Kali Kenteng, di Susukan, Kabupaten Semarang, pada hari pertama fungsionaliasi ruas tol Salatiga-Kartasura, Jumat (8/6/2018) siang.(kompas.com/ syahrul munir) 

TRIBUNJAMBI.COM - Kemacetan di jalan tanjakan kerap membuat para pengemudi kewalahan. Terlebih untuk mobil tua yang kurang daya ataupun pengemudi pemula, tentu akan jadi masalah serius.

Seperti kondisi jalan di jalur darurat Kali Kenteng di ruas jalan tol fungsional Salatiga-Kartasura selama musim mudik Lebaran 2018.

Sejumlah pemudik melintasi Jembatan Kali Kenteng yang ada di ruas Tol Salatiga-Kartasura.(Kementerian PUPR)
Sejumlah pemudik melintasi Jembatan Kali Kenteng yang ada di ruas Tol Salatiga-Kartasura.(Kementerian PUPR) (kompas.com)

Menghadapi situasi semacam ini, khusus pengemudi mobil manual, pendiri Jakarta Defensive Driving Consulting (JDDC) Jusri Pulubuhu menyebut ada delapan hal yang perlu dilakukan pengemudi.

Kedelapan hal tersebut adalah:

1. Injak rem dalam-dalam bersamaan dengan mengaktifkan rem parkir.

2. Matikan mesin, sementara kaki masih menginjak pedal rem untuk berjaga.

3. Segera masukan transmisi ke gigi mundur (masih dalam kondisi mesin off).

4. Pastikan situasi di belakang aman dari orang maupun kendaraan lain.

5. Bersiap untuk mundur ke belakang.

6. Lepas injakan rem beserta tuas rem parkir.

7. Segera starter mesin tanpa menginjak pedal kopling. Mesin mobil akan hidup akibat besaran momentum yang diperoleh dari elevasi jalan. Ingat, kaki kanan jangan di atas pegal gas. Namun harus disiagakan di rem manakala kecepatan dianggap tinggi.

8. Arahkan mobil ke titik aman yang dikehendaki untuk memulai gerakan menanjak kembali.

Menurut Jusri, saat tidak kuat lagi menanjak, mobil harus dimundurkan sedikit untuk mendapatkan kembali momentum dari awal.

Namun Jusri meminta pengemudi untuk tidak menginjak kopling. Sebab tindakan ini malah bisa membuat mobil meluncur mundur.

"Dalam kondisi darurat, ketika mobil sudah ditanjakan dan sudah dipastikan tidak mampu menanjak dari titik tersebut, maka langkah terbaik adalah mundur dan mengulang dari bawah agar mendapatkan momentum," kata Jusri kepada Kompas.com, Minggu (10/6/2018).

Editor: Teguh Suprayitno
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help