TribunJambi/

Tolak Lamaran Seorang Pria, Rani Mahasiswa Kedokteran Ditembak, Ucapkan 1 Nama saat Sekarat

Aasma Rani, mahasiswi kedokteran asal Pakistan, meninggal setelah dikabarkan ditembak oleh Mujahidullah Afridi,

Tolak Lamaran Seorang Pria, Rani Mahasiswa Kedokteran Ditembak, Ucapkan 1 Nama saat Sekarat
Aasma Rani 

TRIBUNJAMBI.COM - Aasma Rani, mahasiswi kedokteran asal Pakistan, meninggal setelah dikabarkan ditembak oleh Mujahidullah Afridi, pria yang ia tolak lamarannya.

Seperti disadur dari Independence, Mujahidullah Afridi adalah pria dengan latar belakang politik yang kuat.

Aasma terus menerus menyebutkan nama pembunuhnya sebelum meninggal.

Aasma Rani (THE NATION)
Aasma Rani (THE NATION) ()

Insiden terjadi pada 27 Januari sore ketika Rani tiba di Kohat bersama iparnya.

Di sana ternyata ada Mujahid yang telah menunggunya.

Baca: Moeldoko Didesak Ahmad Riza Sampaikan Pesan Gerindra ke Presiden Jokowi, Wapres JK Ikut Komentari

Baca: Alasan Mengejutkan Jokowi Pilih Hotel Ruko Konsep Syariah, Tarif Rp 450 Ribu, Ini Kelebihannya

Mujahid langsung menembak Rani tiga kali.

Meski Rani langsung dilarikan ke rumah sakit, ia meninggal keesokan harinya.

Aasma Rani (FACEBOOK.COM/ZAHEER KHAN BURK)
Aasma Rani (FACEBOOK.COM/ZAHEER KHAN BURK) ()

Mata Rani hampir tidak bisa terbuka sebelum kematiannya.

Halaman
12
Editor: suci
Sumber: TribunStyle.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help