Sidang Ferdy Sambo

Brigjen Hendra Kurniawan Akui Perintahkan Anak Buah Amankan CCTV di Duren Tiga

Brigjen Hendra Kurniawan akui soal perintah amankan CCTV di rumah dinas eks Kadiv Propam, Ferdy Sambo.

Penulis: Darwin Sijabat | Editor: Heri Prihartono
Capture KompasTV
Brigjen Hendra Kurniawan akui soal perintah amankan CCTV di rumah dinas eks Kadiv Propam, Ferdy Sambo. 

TRIBUNJAMBI.COM  - Brigjen Hendra Kurniawan akui soal perintah amankan CCTV di rumah dinas eks Kadiv Propam, Ferdy Sambo pasca tewasnya Brigadir Yosua.

Kini eks Karo Paminal itu jadi terdakwa kasus  perintangan penyidikan atau obstruction of justice.

Pengakuan tersebut terungkap saat sidang di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan dengan agenda pemeriksaan saksi, Kamis (1/12/2022) kemarin.

Dia mengakui memerintahkan anak buahnya untuk mengamankan rekaman CCTV di sekitar TKP pembunuhan Yosua.

Keterangan itu didapat saat dirinya menjalani hukuman di tempat khusus (patsus) ketika diperiksa Tim Khusus (Timsus) Polri dalam pengusutan kasus pembunuhan Brigadir Yosua.


"Kemudian betul mengamankan CCTV? Betul. 'Bagaimana bentuknya?' itu perintahnya 'Screening'," kata Hendra dikutip dari Tribunnews.com.


Pada saat itu, Hendra mengungkapkan bahwa perintah amankan CCTV disampaikan untuk langkah screening tindakan perintah pengamanan. 


"Screening itu apa? Mendeteksi, menyeleksi segala informasi yang perlu, seperti itu saya jelaskan ada gak di kamus besar? saya jawab 'ada'," kata Hendra.


Hendra mengaku semua keterangan itu juga telah disampaikan kepada Anggota Tim Khusus (Timsus) Polri, Agus Saripul Hidayat yang diperiksa saat ini sebagai saksi.


"Dilaporkan lagi tidak ke FS hanya sampai itu saja dan itu hanya ditulis di kertas, tidak ada berita acara di situ, saya tulis lagi tanda tangan," kata Hendra.


Alhasil, Hendra sempat bingung atas nasibnya yang berujung ditempatkan di Patsus usai diperiksa Timsus kala itu. Dengan mempertanyakan alat bukti apa yang menjadi dasar penempatannya di Patsus.


"Jadi ketika saya diperiksa pun sudah tanggal 8 Agustus. 8 Agustus itu saya diperiksa langsung di patsus. Jadi saya bingung saya di patsus atas dasar alat bukti apa saya," jelasnya.

 

Sprin Diragukan

Halaman
1234
Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved